Raja Charles akan Berpidato untuk Pertama Kali Pasca Kematian Ratu Elizabeth

Jumat, 09 September 2022 | 14:45 WIB Sumber: Reuters
Raja Charles akan Berpidato untuk Pertama Kali Pasca Kematian Ratu Elizabeth

ILUSTRASI. Raja Inggris Charles akan berpidato di tengah suasana berkabung pada Jumat (9/9), setelah kematian ibundanya Ratu Elizabeth. REUTERS/Phil Noble


KONTAN.CO.ID - BALMORAL. Raja Inggris Charles akan berpidato di tengah suasana berkabung pada Jumat (9/9), setelah kematian ibundanya Ratu Elizabeth.

Mengutip Reuters, Jumat (9/9) Charles dijadwalkan untuk melakukan perjalanan kembali ke London bersama istrinya Camila, yang kini menjadi permaisuri, sebelum bertemu dengan menteri dan membuat pernyataan di televisi.

Kematian sang ratu, yang memegang tahta terlama di Inggris dan kehadirannya yang menjulang di panggung dunia selama tujuh dekade, telah menarik belasungkawa dari seluruh dunia.

Anggota masyarakat mulai berkumpul di luar Istana Buckingham untuk meletakkan bunga dan berfoto dari tugu peringatan yang ada di sana.

Baca Juga: Quotes Inspiratif Ratu Elizabeth II yang Telah Bertakhta di Inggris Selama 7 Dekade

Papan iklan di seluruh kota menampilkan pesan belasungkawa dan surat kabar memuat foto-foto upeti kepada ratu di halaman depan.

Orang-orang juga datang ke Kastil Balmoral di Skotlandia, tempat Elizabeth meninggal pada Kamis dan dimana keluarganya berkumpul, untuk memberi penghormatan.

"Dia lebih dari sekadar ikon Inggris, dia adalah ikon global," kata Toni Guffrey, pegawai pemerintah berusia 55 tahun dari Tennessee, yang sedang berlibur di dekatnya. 

Dia dan putrinya membawa bunga ke gerbang kastil.

"Semua orang Amerika mencintai ratu. Dia akan dikenang karena kehidupan pelayanan publik tanpa pamrih dan dedikasinya untuk negara ini."

Elizabeth adalah kepala negara Inggris Raya dan 14 kerajaan lainnya termasuk Australia, Kanada, Jamaika, Selandia Baru dan Papua Nugini.

Charles, yang secara otomatis menggantikannya, mengatakan kematiannya adalah momen kesedihan besar bagi dirinya dan keluarganya.

"Kami sangat berduka atas meninggalnya seorang Penguasa yang disayangi dan seorang ibu yang sangat dicintai. Saya tahu kehilangannya akan sangat dirasakan di seluruh negeri, Alam dan Persemakmuran, dan oleh banyak orang di seluruh dunia," kata pria berusia 73 tahun itu, dalam sebuah pernyataan.

Dia diperkirakan akan bertemu Perdana Menteri Liz Truss pada hari Jumat sebelum kemudian berpidato di negara itu. Juga akan ada salut senjata.

Bisnis reguler di parlemen dibatalkan dan diganti dengan sesi khusus bagi anggota parlemen untuk memberi penghormatan kepada ratu, yang akan dimulai pada 1100 GMT. Parlemen juga akan bersidang pada hari Sabtu, sesuatu yang jarang dilakukan, dan akan menyetujui pesan belasungkawa resmi kepada raja.

Berita bahwa kesehatan ratu memburuk muncul tak lama setelah tengah hari pada hari Kamis ketika dokternya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia berada di bawah pengawasan medis, mendorong keluarganya untuk bergegas ke Skotlandia.

Sang ratu telah menderita dari apa yang disebut Istana Buckingham sebagai "masalah mobilitas episodik" sejak akhir tahun lalu, memaksanya untuk menarik diri dari hampir semua acara publiknya. 

Baca Juga: Ratu Elizabeth Wafat pada Usia 96 Tahun, Kematiannya Menandai Akhir dari Sebuah Era

Suaminya selama 73 tahun, Pangeran Philip, meninggal pada 2021.

Tugas publik terakhirnya datang hanya pada hari Selasa, ketika dia mengangkat perdana menteri Truss.

"Kematian Yang Mulia Ratu adalah kejutan besar bagi bangsa dan dunia," kata Truss di luar kantornya di Downing Street di mana bendera, seperti yang ada di istana kerajaan dan gedung-gedung pemerintah di seluruh Inggris, diturunkan.

"Melalui tebal dan tipis, Ratu Elizabeth II memberi kami stabilitas dan kekuatan yang kami butuhkan. Dia adalah semangat Inggris Raya - dan semangat itu akan bertahan lama."

Serikat pekerja membatalkan pemogokan yang direncanakan dan penyiar nasional BBC mengatakan bahwa "sebagai tanda penghormatan" mereka telah membatalkan sisa konser 'Prom' - yang final pengibaran bendera patriotiknya akan berlangsung pada hari Sabtu.

Pemerintahan Tujuh Dekade

Berita itu mengejutkan tidak hanya orang-orang di Inggris, dengan belasungkawa mengalir dari para pemimpin di seluruh dunia.

"Warisannya akan tampak besar di halaman sejarah Inggris, dan dalam kisah dunia kita," kata Presiden AS Joe Biden dalam sebuah pernyataan.

Ratu Elizabeth II, yang juga merupakan kepala negara tertua dan terlama di dunia, naik takhta setelah kematian ayahnya Raja George VI pada 6 Februari 1952, ketika dia baru berusia 25 tahun.

Dia dimahkotai pada bulan Juni tahun berikutnya. Penobatan pertama yang disiarkan di televisi adalah pendahuluan dari dunia baru di mana kehidupan para bangsawan menjadi semakin diteliti oleh media.

"Saya telah dengan tulus berjanji untuk melayani Anda, karena begitu banyak dari Anda berjanji untuk saya. Sepanjang hidup saya dan dengan
Selengkapnya tentang teks sumber iniDiperlukan teks sumber untuk mendapatkan informasi terjemahan tambahan sepenuh hati saya, saya akan berusaha untuk menjadi layak atas kepercayaan Anda," katanya dalam pidato kepada rakyatnya pada hari penobatannya.

Elizabeth menjadi raja pada saat Inggris masih mempertahankan sebagian besar kerajaan lamanya dengan Winston Churchill sebagai perdana menterinya, sementara Josef Stalin memimpin Uni Soviet dan Perang Korea berkecamuk.

Kehilangan simbol kesinambungan dan ketahanannya, Inggris memulai era barunya dalam krisis ekonomi yang parah, yang ditandai dengan perselisihan dengan Eropa dan masyarakat yang tidak terpengaruh oleh perselisihan dan skandal politik selama bertahun-tahun.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru