CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Robert Kiyosaki Menunggu Harga Bitcoin Menguji Level US$ 1.100


Rabu, 29 Juni 2022 / 14:50 WIB
Robert Kiyosaki Menunggu Harga Bitcoin Menguji Level US$ 1.100
ILUSTRASI. Robert Kiyosaki


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  Robert Kiyosaki, penulis buku terlaris tentang literasi keuangan "Rich Dad, Poor Dad" (Ayah Kaya, Ayah Miskin) dan investor Bitcoin dan real-estate terkenal, telah menggunakan Twitter untuk menyuarakan prediksi barunya tentang harga BTC dalam waktu dekat dan berbagi rencana buy-the dip-nya.

"Saya menunggu Bitcoin untuk menguji US$ 1.100," ujar Kiyosaki dalam tweetnya belum lama ini seperti di kutip Kontan.co.id dari lama U.Today, Rabu (29/6).

Kiyosaki kembali mentweet tentang pemenang dan pecundang (winners and losers) mengatakan bahwa pemenang belajar dari kesalahan mereka. 

Baca Juga: Robert Kiyosaki Ungkap Investasi Terbaik Saat ini, Bukan Emas, Perak dan Bitcoin

Oleh karena itu, Kiyosaki mengharapkan kripto unggulan global, Bitcoin, turun lebih jauh dan menunggu Bitcoin untuk menguji level US$ 1.100.

Kiyosaki menyatakan bahwa, jika BTC pulih setelah itu, dia akan membeli lebih banyak. Namun, pilihan lain baginya untuk membeli saat turun adalah menunggu "tangan kertas", yang dia sebut "pecundang," untuk menyerah.

Kiyosaki tetap bullish apapun yang terjadi

Pengguna Twitter @CryptoKaleo, dengan lebih dari setengah miliar pengikut, mengingatkan Kiyosaki bahwa awal tahun ini, pada bulan Mei, setelah Fed menerapkan kenaikan suku bunga bersejarah, Kiyosaki men-tweet bahwa dia percaya bagian bawah untuk BTC mungkin berbohong pada level US$ 17.000.

Baca Juga: Robert Kiyosaki Sebut Inflasi yang Tinggi Bakal Musnahkan 50% Populasi AS

Sekitar waktu yang sama, pada 20 Mei, Kiyosaki menulis di halaman Twitter-nya bahwa dia mengakui bahwa Bitcoin bahkan mungkin turun di bawah US$ 9.000 tetapi dia masih tetap bullish, karena "Fed dan Departemen Keuangan adalah organisasi yang korup." tulisnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×