Saham Media Sosial Anjlok, Twitter dan Snap Waspada Pengurangan Belanja Iklan Digital

Jumat, 22 Juli 2022 | 21:36 WIB Sumber: Reuters
Saham Media Sosial Anjlok, Twitter dan Snap Waspada Pengurangan Belanja Iklan Digital

ILUSTRASI. Saham perusahaan media sosial turun tajam pada Jumat (22/7). REUTERS/Brendan McDermid

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Saham perusahaan media sosial turun tajam pada Jumat (22/7), ketika Twitter Inc bergabung dengan pemilik Snapchat yang memberi isyarat tentang pengurangan belanja iklan digital karena pertumbuhan ekonomi yang melambat.

Mengutip Reuters, Jumat (22/7), saham Pinterest Inc jatuh 7,5%, saham pemilik Facebook Meta Platforms Inc turun 4,6%, saham pemilik Google Alphabet Inc, yang juga menjual iklan online, turun 2,1%.

Pada harga saat ini Pinterest, Meta, Alphabet dan Snap secara kolektif akan kehilangan sekitar $ 36 miliar nilai pasar.

Twitter juga menyalahkan pertempuran yang sedang berlangsung untuk menutup akuisisi senilai US$ 44 miliar oleh Elon Musk atas penurunan pendapatan kuartalan yang mengejutkan. Pangsa situs micro-blogging sedikit lebih tinggi.

Baca Juga: Wall Street: S&P 500 dan Nasdaq Dibuka Turun, Terbebani Saham Media Sosial

Pengiklan telah mengurangi pengeluaran di tengah kenaikan suku bunga dan lonjakan inflasi karena beberapa dari mereka berjuang dengan kekurangan tenaga kerja dan gangguan rantai pasokan, Snap Inc mengatakan pada hari Kamis.

"Jika Anda ingin bukti bahwa perusahaan gelisah tentang prospek ekonomi, lihat saja bagaimana platform media dan agen pemasaran meratapi pasar periklanan yang lebih keras," Russ Mould, direktur investasi AJ Bell, mengatakan.

Investor bersiap untuk pertumbuhan pendapatan global paling lambat dalam sejarah sektor media sosial karena privasi Apple Inc mengubah prospek cloud lebih lanjut.

Saham Snap Inc turun 34,6% dan paling banyak diperdagangkan di bursa AS, karena perusahaan mengatakan sedang mencari sumber pendapatan baru untuk tumbuh.

Prospek kuartalan pemilik Snapchat yang lemah mengkonfirmasi kekhawatiran bahwa belanja iklan memburuk, kata RBC Capital Markets dalam sebuah catatan.

"Sayangnya untuk Snap dan sektor iklan digital, kami yakin ada tanda-tanda pemotongan belanja iklan lebih lanjut."

Baca Juga: Pendapatan Kuartal II Turun Secara Mengejutkan, Twitter Salahkan Ketidakpastian Musk

Meta dan Alphabet dijadwalkan untuk memposting hasil kuartalan minggu depan, sementara Pinterest akan melaporkan hasil kuartal kedua pada 1 Agustus. 

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru