kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sebagian Besar Negara G20 Mengutuk Rusia Karena Perang, China Pilih Diam


Sabtu, 25 Februari 2023 / 22:00 WIB
Sebagian Besar Negara G20 Mengutuk Rusia Karena Perang, China Pilih Diam


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  BENGALURU. Negara-negara dengan ekonomi terbesar dunia mengecam keras Moskow atas perangnya di Ukraina pada Sabtu, dengan hanya China dan Rusia sendiri yang menolak menandatangani pernyataan bersama.

India, yang sebagai ketua Kelompok Dua Puluh (G20) ekonomi menjadi tuan rumah pertemuan di kota Bengaluru, enggan mengangkat isu perang tetapi negara-negara Barat bersikeras bahwa mereka tidak dapat mendukung hasil apa pun yang tidak termasuk kecaman.

Kurangnya konsensus penuh di antara anggota G20 berarti bahwa India terpaksa mengeluarkan "ringkasan kursi" yang hanya merangkum pembicaraan dua hari dan mencatat perbedaan pendapat.

Reuters melaporkan, sebagian besar anggota G20 mengutuk keras perang di Ukraina dan menekankan bahwa hal itu menyebabkan penderitaan manusia yang luar biasa dan memperburuk kerentanan yang ada dalam ekonomi global.

"Ada pandangan lain dan penilaian yang berbeda tentang situasi dan sanksi," bunyi kutipan pernyataan bersama G20. Mengacu pada langkah-langkah yang dilakukan oleh Amerika Serikat, negara-negara Eropa dan lainnya untuk menghukum Rusia atas invasi dan membuat negara itu kekurangan pendapatan.

Hasilnya mirip dengan KTT G20 di Bali November lalu ketika tuan rumah Indonesia juga mengeluarkan deklarasi akhir yang mengakui adanya perbedaan. G20, yang dibentuk selama dua dekade untuk mengatasi krisis ekonomi, semakin berjuang untuk mencapai konsensus di antara para anggotanya.

Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa "sangat diperlukan" untuk pernyataan apa pun yang mengutuk Rusia. Dua delegasi mengatakan kepada Reuters bahwa Rusia dan China tidak ingin platform G20 digunakan untuk membahas masalah politik.

Rusia, anggota G20 tetapi bukan anggota G7, menyebut tindakannya di Ukraina sebagai "operasi militer khusus", dan menghindari menyebutnya sebagai invasi atau perang.

India sebagian besar mempertahankan sikap netral, menolak untuk menyalahkan Rusia atas invasi tersebut, mencari solusi diplomatik dan secara tajam meningkatkan pembelian minyak Rusia.

China dan India termasuk di antara negara-negara yang abstain pada hari Kamis ketika PBB memberikan suara yang sangat besar untuk menuntut Moskow menarik pasukannya dari Ukraina dan menghentikan pertempuran.

Selain negara-negara G7, blok G20 juga mencakup negara-negara seperti Australia, Brasil, dan Arab Saudi.




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×