kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45754,18   -2,20   -0.29%
  • EMAS1.007.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sejumlah spekulasi atas jatuhnya pesawat Ukraina yang tewaskan 176 orang di Iran


Kamis, 09 Januari 2020 / 09:58 WIB
Sejumlah spekulasi atas jatuhnya pesawat Ukraina yang tewaskan 176 orang di Iran
ILUSTRASI. Seorang anggota tim penyelamat berjalan di antara puing-puing dari pesawat milik Ukraine International Airlines, yang jatuh setelah lepas landas dari bandara Iran Imam Khomeini, di pinggiran Teheran, Iran 8 Januari 2020.

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  TEHERAN. Pesawat Ukraina jatuh tak lama setelah lepas landas dari Teheran pada hari Rabu dan menewaskan semua penumpangnya sebanyak 176 orang dalam kecelakaan tersebut. Muncul sejumlah spekulasi penyebab jatuhnya pesawat Boeing 737-800 tersebut.

Mengutip Reuters, Kamis (9/1), Ukraine International Airlines Boeing 737-800 tersebut dalam perjalanan ke Kiev dan membawa sebagian besar warga Iran dan Iran-Kanada, jatuh berjam-jam setelah Iran menembakkan rudal ke pangkalan-pangkalan yang menampung pasukan Amerika Serikat di Irak, membuat beberapa orang berspekulasi bahwa pesawat itu mungkin tertabrak.

Baca Juga: Ukraina buka proses pidana untuk selidiki penyebab pesawat mereka jatuh di Iran

Tetapi lima sumber keamanan, tiga orang Amerika, satu Eropa dan satu Kanada, yang meminta tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada Reuters penilaian awal badan-badan intelijen Barat adalah bahwa pesawat itu mengalami kerusakan teknis dan tidak dijatuhkan oleh rudal. Ada bukti bahwa salah satu mesin jet itu kepanasan, kata sumber Kanada itu.

Penyelidikan ini dilakukan setelah Boeing Co melakukan pendaratan armada 737 MAX setelah dua kecelakaan pada tahun 2018 dan 2019. 737- 800 adalah salah satu model paling terbang di dunia dengan catatan keamanan yang baik dan tidak memiliki fitur perangkat lunak yang terlibat. dalam crash dari 737 MAX.

“Kami berhubungan dengan pelanggan maskapai kami dan mendukung mereka di saat yang sulit ini. Kami siap membantu dengan cara apa pun yang diperlukan, ”kata pabrikan itu dalam sebuah pernyataan sebelumnya, Rabu. Mereka menolak komentar lebih lanjut. Saham Boeing turun 1,1% pada hari Rabu.

Baca Juga: Iran tidak akan menyerahkan kotak hitam pesawat Ukraina yang jatuh di Teheran

Di Paris pada hari Rabu pagi, pembuat mesin pesawat, French-A.S. perusahaan CFM - dimiliki bersama oleh General Electric Co (GE.N) dan Safran Perancis (SAF.PA) - mengatakan spekulasi mengenai penyebabnya masih terlalu dini.

Puing-puing dan puing-puing yang membara, termasuk sepatu dan pakaian, berserakan di sebuah lapangan di barat daya ibukota Iran, tempat para petugas penyelamat memakai masker wajah meletakkan sejumlah kantong mayat.



TERBARU

[X]
×