CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.016,00   11,88   1.18%
  • EMAS971.000 -0,31%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

The Fed Isyaratkan Akan Segera Naikkan Suku Bunga, dan Rencana Pengurangan Neraca


Kamis, 27 Januari 2022 / 05:55 WIB
The Fed Isyaratkan Akan Segera Naikkan Suku Bunga, dan Rencana Pengurangan Neraca


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Federal Reserve mengisyaratkan kemungkinan akan menaikkan suku bunga Amerika Serikat pada Maret dan menegaskan kembali rencana untuk mengakhiri pembelian obligasi bulan itu juga sebelum meluncurkan pengurangan kepemilikan asetnya secara signifikan.

Mengutip Reuters, langkah gabungan akan menyelesaikan poros The Fed dari kebijakan moneter longgar yang telah menentukan era pandemi virus corona menuju perjuangan melawan inflasi.

Gubernur The Fed Jerome Powell berbicara dalam konferensi pers setelah akhir pertemuan kebijakan dua hari mengatakan, bank sentral AS akan berpikiran terbuka karena menyesuaikan kebijakan moneter untuk menjaga inflasi yang terus meningkat agar tidak mengakar.

"Saat ini, kami belum membuat keputusan apa pun tentang jalur kebijakan," kata Powell seperti dikutip Reuters. 

"Saya tekankan lagi bahwa kami akan rendah hati dan gesit."

Baca Juga: Wall Street Mixed, S&P 500 dan Dow Jones Turun di Tengah Rencana Pengetatan The Fed

Gubernur Fed mengatakan pembuat kebijakan memiliki "cukup banyak ruang untuk menaikkan suku bunga tanpa mengancam pasar tenaga kerja" karena mereka menghapus dukungan luar biasa yang diberikan selama pandemi. "Ekonomi kali ini sangat berbeda," kata Powell.

"Dengan inflasi jauh di atas 2 persen dan pasar tenaga kerja yang kuat, Komite mengharapkan akan segera tepat untuk menaikkan kisaran target untuk suku bunga dana federal," kata Komite Pasar Terbuka Federal yang menetapkan suku bunga dalam sebuah pernyataan dengan suara bulat setelah akhir. dari pertemuan dua hari itu.

Investor secara luas mengharapkan Fed untuk menaikkan suku bunga acuan semalam dari level mendekati nol saat ini pada pertemuan 15-16 Maret. Dana federal berjangka telah memperhitungkan tiga kenaikan suku bunga lainnya pada tahun 2022 setelah peluncuran Maret.

Anggota FOMC juga sepakat pada pertemuan minggu ini tentang seperangkat prinsip untuk "secara signifikan mengurangi" ukuran kepemilikan aset besar-besaran Fed. Para pejabat mengatakan mereka akan mengecilkan kepemilikan "terutama" dengan membatasi berapa banyak pokok dari obligasi jatuh tempo yang akan diinvestasikan kembali setiap bulan. Rencana itu akan dimulai setelah kenaikan suku bunga, kata The Fed, tanpa menetapkan tanggal, kecepatan, atau ukuran akhir yang spesifik.

Seiring waktu, neraca Fed yang hampir $9 triliun tidak hanya akan berkurang, tetapi juga bergeser dari sekuritas yang didukung hipotek dan dibebani dengan Treasury AS, "sehingga meminimalkan efek kepemilikan Federal Reserve pada alokasi kredit di seluruh sektor ekonomi, "kata bank sentral.

Powell mengatakan para pembuat kebijakan akan siap untuk mengubah pendekatan mereka sesuai kebutuhan ketika The Fed mulai menyusutkan kepemilikan obligasinya.

Saham AS., terpukul untuk memulai tahun di tengah kekhawatiran tentang seberapa cepat The Fed mungkin bergerak untuk menahan inflasi, menambah kenaikan sesi awal setelah rilis pernyataan sebelum dijual tajam selama konferensi pers Powell. Indeks S&P 500 dan Nasdaq Composite berada di wilayah negatif pada perdagangan sore.

Imbal hasil pada sekuritas Treasury bertanggal lebih lama naik tipis dan dolar mempertahankan kenaikannya terhadap sekeranjang mata uang mitra dagang utama.

Perbaikan rantai pasokan

Pernyataan The Fed, dalam melanjutkan rencana pengetatan kebijakan moneter, mengutip kenaikan pekerjaan baru-baru ini yang "solid" yang berlanjut bahkan ketika wabah varian Omicron dari virus corona mendorong jumlah kasus harian ke level rekor. Sementara The Fed telah berhenti mencoba untuk menilai kapan inflasi mungkin mereda, pernyataan itu mengatakan para pejabat terus mengharapkan perbaikan dalam rantai pasokan global akan mengurangi laju kenaikan harga.

Risiko lain telah muncul dalam minggu-minggu sejak pertemuan kebijakan Fed 14-15 Desember, dengan negara-negara Barat mengkhawatirkan kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina dan investor menjual saham.

Baca Juga: Wall Street Menguat Tajam Jelang Pengumuman Kebijakan The Fed

Itu tidak disebutkan dalam pernyataan kebijakan juga tidak mengurangi keputusan Fed untuk mendorong inflasi yang telah mencapai level tertinggi selama beberapa dekade.

"Ketidakseimbangan pasokan dan permintaan terkait dengan pandemi dan pembukaan kembali ekonomi terus berkontribusi pada peningkatan tingkat inflasi," kata The Fed, dengan harga konsumen meningkat pada tingkat tahunan 7%, level tertinggi sejak 1980-an.

Pembuat kebijakan tidak merilis proyeksi ekonomi dan suku bunga baru pada hari Rabu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×