Tingkatkan Tekanan, AS Berencana Akhiri Hubungan Perdagangan Normal dengan Rusia

Jumat, 11 Maret 2022 | 11:47 WIB Sumber: Reuters
Tingkatkan Tekanan, AS Berencana Akhiri Hubungan Perdagangan Normal dengan Rusia

ILUSTRASI. Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu untuk KTT AS-Rusia di Villa La Grange di Jenewa, Swiss, 16 Juni 2021.


KONTAN.CO.ID -  LVIV. Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden pada Jumat akan menyerukan diakhirinya hubungan perdagangan normal dengan Rusia dan membuka jalan bagi kenaikan tarif impor Rusia sebagai hukuman atas invasinya ke Ukraina, kata sebuah sumber.

Langkah Washington untuk memperketat sekrup di Moskow terjadi ketika para pejabat AS dan Eropa menuduh Rusia melakukan kejahatan perang atas pemboman warga sipil di kota-kota Ukraina, di tengah berulangnya pelanggaran gencatan senjata yang masing-masing pihak saling menyalahkan.

Gambar satelit menunjukkan kolom militer Rusia yang mengancam Kyiv dari utara telah menyebar ke posisi baru, kata perusahaan swasta AS Maxar Technologies (MAXR.N), mungkin dalam persiapan untuk serangan di ibu kota.

Baca Juga: Kematian Akibat Covid Dunia Diprediksi Tiga Kali Lebih Tinggi dari Catatan Resmi

Menghapus status "Hubungan Perdagangan Normal Permanen" Rusia dengan Amerika Serikat akan membutuhkan tindakan Kongres, kata seorang pejabat senior pemerintah. Anggota parlemen di kedua majelis Kongres telah menyatakan dukungannya.

Langkah itu akan menjadi eskalasi lain dalam dorongan Amerika Serikat dan sekutunya untuk menekan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengakhiri konflik terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai "operasi khusus" untuk melucuti senjata Ukraina dan menggulingkan para pemimpin yang disebutnya neo-Nazi.

Ukraina dan sekutu Barat menyebut ini sebagai dalih tak berdasar untuk perang pilihan yang telah menimbulkan kekhawatiran akan konflik yang lebih luas di Eropa.

Gambar yang disediakan oleh Maxar menunjukkan unit lapis baja bermanuver di dan melalui kota-kota dekat bandara Antonov di barat laut Kyiv, sementara elemen lain lebih jauh ke utara telah diposisikan ulang di dekat Lubyanka dengan howitzer artileri yang ditarik dalam posisi menembak.

Baca Juga: Harga Minyak Rebound Pada Perdagangan Jumat (11/3) Pagi

Reuters tidak dapat memverifikasi gambar-gambar itu secara independen tetapi staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan pada Kamis malam bahwa pasukan Rusia telah berkumpul kembali setelah kerugian besar, tanpa merinci elemen mana yang mereka maksud.

Senat AS pada hari Kamis memilih untuk menyetujui undang-undang yang menyediakan US$ 13,6 miliar untuk membantu Ukraina dalam perjuangannya melawan Rusia.

"Kami menepati janji kami untuk mendukung Ukraina saat mereka berjuang untuk hidup mereka melawan kejahatan Vladimir Putin," kata Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru