kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45775,90   0,60   0.08%
  • EMAS934.000 0,32%
  • RD.SAHAM 0.24%
  • RD.CAMPURAN 0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Trump kecele, Menhan AS ogah kerahkan pasukan atasi protes Minneapolis


Kamis, 04 Juni 2020 / 11:02 WIB
Trump kecele, Menhan AS ogah kerahkan pasukan atasi protes Minneapolis
ILUSTRASI. Pengunjuk rasa berlarian akibat tembakan gas airmata saat berpawai mengecam kematian George Floyd saat ditahan polisi Minneapolis di Philadelphia, Pennsylvania, Amerika Serikat, Senin (1/6/2020). REUTERS/Bastiaan Slabbers

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Menteri Pertahanan AS Mark Esper mengatakan pada hari Rabu bahwa Ia tidak mendukung penerapan Undang-Undang Pemberontakan.

Esper juga tidak setuju mengerahkan tentara aktif untuk memadamkan kerusuhan sipil saat ini, meskipun Presiden Donald Trump mengancam akan menggunakan pasukan militer sebagai tanggapan Amerika terhadap protes massa.

Minggu lalu Trump mengatakan dapat menggunakan pasukan militer di negara-negara bagian yang gagal menindak protes dengan kekerasan atas pembunuhan George Floyd di Minneapolis.

Baca Juga: India dan China bersumpah selesaikan sengketa perbatasan sendiri, peran AS ditolak

"Pasukan milter aktif dalam peran penegakan hukum hanya boleh digunakan sebagai pilihan terakhir dan hanya dalam situasi yang paling mendesak dan mengerikan. Kita tidak berada dalam salah satu situasi itu sekarang," kata Esper, seperti dikutip Reuters.

Mantan Menteri Pertahanan Jim Mattis, yang telah lama menolak mengkritik presiden secara eksplisit, pada hari Rabu menuduh Trump mencoba memecah belah Amerika dan secara bulat mengecam rencana militerisasi atas respons AS terhadap kerusuhan sipil.

Untuk mengerahkan militer AS untuk daaam rangka penegakan hukum di dalam negeri, Trump perlu meminta Undang-Undang Pemberontakan 1807 -sesuatu yang terakhir dilakukan pada tahun 1992 dalam menanggapi kerusuhan Rodney King di Los Angeles.

Sebetulnya militer telah memposisikan 1.600 pasukan tugas aktif di pinggiran Washington, DC, siap dikerahkan jika diperlukan.

Seorang pejabat AS mengatakan, Angkatan Darat pada hari Rabu telah diberitahu tentang keputusan untuk mengirim beberapa pasukan tugas aktif kembali ke pangkalan mereka. Namun, Esper berbalik arah setelah pertemuan di Gedung Putih dan diskusi di Pentagon.

Baca Juga: Iran, Rusia, China, Turki merayakan kekacauan di Amerika

Esper mengatakan dia menyesal menggunakan istilah "ruang pertempuran" minggu ini untuk menggambarkan daerah-daerah yang dicengkeram oleh aksi protes.

"Dalam retrospeksi, saya akan menggunakan kata-kata yang berbeda agar tidak mengalihkan perhatian dari hal-hal yang lebih penting di tangan atau membiarkan beberapa orang menyarankan bahwa kita sedang militerisasi masalah ini," katanya.

Ancaman Trump untuk mengerahkan pasukan tugas aktif -bahkan di negara-negara yang menentang penggunaannya untuk mengatasi kerusuhan sipil- telah menimbulkan kekhawatiran di dalam militer AS dan di Kongres. Seorang Republikan terkemuka memperingatkan bahwa Ia dapat dengan mudah membuat pasukan menjadi "bidak politik".

Esper mengatakan dia tidak menyadari bahwa dia akan menjadi bagian dari kesempatan "berfoto politik" Trump pada hari Senin ketika penegak hukum secara paksa membersihkan sebuah taman di luar Gedung Putih dari para pengunjuk rasa damai.

Mattis, seorang pensiunan jenderal Marinir yang menyangkal memiliki ambisi politik, juga menampar kepemimpinan militer AS saat ini lantaran berpartisipasi dalam foto hari Senin dan mengkritik penggunaan kata "ruang pertempuran" oleh Esper dan Jenderal Angkatan Darat Mark Milley, Kepala Staf Gabungan .

Dalam konferensi persnya sebelumnya, Esper mengakui kesulitan mengerahkan militer tanpa memasuki keributan politik.

"Saya bekerja sangat keras untuk menjaga departemen keluar dari politik, yang sangat sulit akhir-akhir ini ketika kita semakin dekat dan dekat dengan pemilihan," kata Esper.

Baca Juga: AS akan batasi operasi 4 media China, hubungan Washington-Beijing diramal memburuk

Pensiunan Laksamana Angkatan Laut Mike Mullen, mantan ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan dia "muak" melihat bagaimana penegak hukum -termasuk Garda Nasional- telah membersihkan daerah dan memperingatkan terhadap penggunaan militer AS yang berlebihan.

"Sesama warga kita bukan musuh, dan jangan pernah menjadi seperti itu," tulis Mullen.

(Pelaporan oleh Phil Stewart dan Idrees Ali. Pelaporan tambahan oleh Steve Holland. Editing oleh Franklin Paul, Alistair Bell, Bernadette Baum dan Cynthia Osterman)




TERBARU

[X]
×