CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Warren Buffett Bilang Kita Harus Setop Mendengarkan Prediksi Para Ekonom, Mengapa?


Rabu, 29 Juni 2022 / 09:55 WIB
Warren Buffett Bilang Kita Harus Setop Mendengarkan Prediksi Para Ekonom, Mengapa?
ILUSTRASI. Warren Buffett tidak mempercayai apa yang dikatakan ekonom karena mereka tidak begitu hebat dalam melakukan prediksi. REUTERS/Scott Morgan 


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Selama ini, banyak yang berpikir bahwa investor besar dengan eksposur ke banyak industri akan memperhatikan apa yang diprediksi para ekonom.

Tapi tidak dengan legenda investasi miliarder Warren Buffett. Setidaknya itulah yang dia katakan kepada orang-orang.

“Kami pikir perusahaan mana pun yang memiliki ekonom memiliki satu karyawan terlalu banyak,” kata Buffett pada pertemuan pemegang saham Berkshire Hathaway 2015.

Salah satu alasan utama mengapa dia tidak mempercayai apa yang dikatakan para ekonom adalah bahwa mereka tidak begitu hebat dalam melakukan prediksi. 

Melansir Yahoo Finance, pernyataan Warren Buffett sepertinya benar. Dalam beberapa minggu terakhir, U.S. Economic Surprise Index yang dirilis Citi telah memberi tahu kita bahwa para ekonom telah meremehkan kekuatan ekonomi.

Dalam beberapa tahun terakhir, Buffett telah menunjuk keberadaan triliunan dolar obligasi dengan suku bunga negatif sebagai sesuatu yang hampir tidak dilihat oleh ekonom.

Baca Juga: Kekayaan Elon Musk Tambah Rp 112 Triliun dalam Semalam, Cek Harta 10 Orang Terkaya AS

"Jadi, Anda tidak terlalu memperhatikan 'ilmuwan (yang memprediksi) suram'?" tanya Andy Serwer, pemimpin redaksi Yahoo Finance, dalam sebuah wawancara tahun 2019.

"Yah, saya tidak membayar apa pun sebagai pedoman untuk melakukan apa pun," jawab Buffett.

Ini pernyataan Warren Buffett yang lebih lengkap dari apa yang dikatakannya tentang perkiraan ekonomi yang tidak dapat diandalkan:

"Sesuatu yang berbeda terjadi sepanjang waktu. Dan itulah salah satu alasan mengapa prediksi ekonomi tidak masuk ke dalam keputusan kita. Charlie Munger – mitra saya – dan saya dalam 54 tahun sekarang tidak pernah membuat keputusan berdasarkan prediksi ekonomi. Kami membuat prediksi bisnis tentang apa yang akan dilakukan bisnis individu dari waktu ke waktu, dan kami membandingkannya dengan apa yang harus kami bayar untuk mereka. Tapi kami tidak pernah mengatakan ya untuk sesuatu karena kami pikir ekonomi akan baik-baik saja dalam satu atau dua tahun ke depan. Dan kami tidak pernah mengatakan tidak pada apapun karena kami berada tepat di tengah-tengah kepanikan… Ada begitu banyak variabel. Maksud saya, dalam ilmu keras, Anda tahu bahwa jika sebuah apel jatuh dari pohon, itu tidak akan berubah selama berabad-abad karena apa pun atau perkembangan politik atau 400 variabel lain yang masuk. Tapi ketika Anda masuk ke ekonomi, ada begitu banyak variabel, dan kenyataannya, Anda harus memprediksi saat-saat baik dan buruk dalam bisnis."

Buffett terkenal sebagai pemilih saham yang hebat, dan bukan ahli strategi makro. Jadi, Anda akan sering mendengarnya menjelaskan manfaat mencari bisnis hebat dengan manajer hebat.

Baca Juga: 3 Jurus Jitu Warren Buffett Saat Resesi Global di Depan Mata

Karena, bisnis yang hebat dengan manajer yang hebat akan dapat berhasil di masa-masa sulit sama seperti di masa-masa indah.

Ketika kekhawatiran inflasi mulai melonjak setahun yang lalu, beberapa memperingatkan bahwa kenaikan biaya berarti runtuhnya margin keuntungan, yang tentunya akan masuk akal secara ekonomi. Namun, banyak perusahaan melanjutkan untuk melaporkan margin keuntungan yang kuat di kuartal berikutnya.

Ketika Buffett mencari saham berikutnya untuk dibeli, dia tidak terobsesi untuk mencari tahu apakah kondisi ekonomi akan baik atau buruk dalam waktu dekat. Sebaliknya, dia akan mencari bisnis dengan harga bagus yang dia harapkan untuk dilakukan dalam jangka panjang tidak peduli apa yang mungkin terjadi pada ekonomi mereka dalam jangka pendek.

"Kita akan mengalami tahun-tahun yang baik, tahun-tahun yang buruk, di antara tahun-tahun, dan mungkin tahun-tahun yang membawa bencana," katanya. “Kami sangat peduli dengan harga. Kami tidak peduli dengan 12 bulan ke depan.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×