CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Warren Buffett dan miliarder lain ogah diversifikasi aset, mengapa?


Kamis, 28 November 2019 / 09:38 WIB
Warren Buffett dan miliarder lain ogah diversifikasi aset, mengapa?
ILUSTRASI. CEO Berkshire Hathaway Warren Buffett. REUTERS/Rick Wilking/File Photo

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - OMAHA. Pernah mendengar ungkapan ini? 

Lihatlah, orang bodoh berkata," Jangan letakkan semua telurmu dalam satu keranjang "- yang tidak lain adalah perkataan,"Sebar uang dan perhatianmu "; tetapi orang bijak itu berkata, "Taruh semua telurmu di satu keranjang dan - PERHATIKAN KERANJANG ITU DENGAN SEKSAMA."

- Mark Twain, Pudd'nhead Wilson

Kearifan investasi konvensional menyatakan bahwa diversifikasi sangat penting untuk keberhasilan sebuah investasi jangka panjang. Anda sering disuruh menyebar uang ke berbagai saham atau kelas aset untuk melindungi diri dari risiko.

Baca Juga: Terpopuler: Gaya investasi Warren Buffet, Lima bank pemberi bunga deposito tertinggi

Namun, beberapa investor terbaik, seperti Warren Buffett, George Soros, William J. O'Neil dan Bernard Baruch berbicara tentang kebajikan memegang posisi portofolio dengan konsentrasi tinggi.

 "Diversifikasi adalah perlindungan terhadap ketidaktahuan," menurut Buffett. "[Itu] sangat tidak masuk akal bagi mereka yang tahu apa yang mereka lakukan."

Pikirkan tentang hal ini -apakah Anda punya waktu untuk tetap di atas lusinan perusahaan dalam portofolio Anda? Rata-rata orang tidak bisa memberikan perhatian yang cukup terhadap spektrum saham yang luas di berbagai industri dan / atau kelas aset.

Baca Juga: Gaya investasi Warren Buffet layaknya seorang gadis muda

"Adalah tidak bijaksana untuk menyebar dana seseorang ke sekuritas yang berbeda," kata Bernard Baruch. "Waktu dan energi diperlukan untuk terus mengikuti kekuatan yang dapat mengubah nilai keamanan. Sementara seseorang dapat mengetahui semua yang perlu diketahui tentang beberapa masalah, seseorang tidak mungkin mengetahui semua yang perlu diketahui tentang banyak masalah. ”

"Semakin banyak saham yang Anda miliki, semakin lambat Anda bereaksi dan melakukan aksi jual untuk mendapatkan cukup uang ketika pasar bearish berikutnya dimulai," tulis William J. O'Neil dalam buku klasiknya How To Make Money In Stocks. " Tujuan investor yang menang seharusnya memiliki satu atau dua pemenang besar daripada lusinan laba yang sangat kecil. ”

Baca Juga: Warren Buffett: Bitcoin itu sama dengan racun tikus




TERBARU

Close [X]
×