INTERNASIONAL
Berita
Terlibat korupsi, enam pejabat FIFA dihukum

SKANDAL KORUPSI FIFA

Terlibat korupsi, enam pejabat FIFA dihukum


Telah dibaca sebanyak 1072 kali
Terlibat korupsi, enam pejabat FIFA dihukum

ZURICH. Badan sepak bola tertinggi dunia, FIFA, menghukum enam pejabat FIFA lantaran tersangkut kasus korupsi jual beli suara tuan rumah piala dunia. Dua pejabat senior yang paling mendapat sorotan adalah Amos Adamu, wakil dari Nigeria, dan Reynald Temarii, wakil dari Oceania. Kedua dihukum satu tahun dan tiga tahun larangan terlibat dalam dunia sepakbola.

Selain dua pejabat tadi, empat pejabat senior FIFA lainnya adalah Ismael Bhamjee asal Botswana, Amadou Diakite dari Mali, Ahongalu Fusimalohi asal Tonga, dan Slim Aloulou dari Tunisia. Keempatnya mendapat hukuman larangan terlibat di sepak bola dari mulai dua tahun sampai empat tahun. Selain hukuman tersebut, hukuman denda juga dijatuhkan kepada keenam pejabat tersebut.

FIFA memang cenderung tegas dalam menjatuhkan hukuman untuk setiap pelanggaran terjadi. Berbeda dengan di Indonesia, dimana PSSI seringkali memberikan keringanan kepada pelaku yang sudah dijatuhi hukuman.

Yang menarik, keputusan tersebut hanya berselang dua pekan sebelum FIFA memutuskan negara mana yang berhak mencalonkan diri sebagai tuan rumah Piala Dunia 2018 dan 2022. Sontak, hal ini cenderung memberatkan peluang Inggris untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2018. Pasalnya, media Inggris The Sunday Times lah yang pertama kali membeberkan skandal korupsi FIFA ini.

Hal ini diperkuat pernyataan Ketua Komite Etik FIFA Claudio Sulser yang justru lebih mengedepankan kritik kepada The Sunday Times ketimbang hukuman kepada pejabat FIFA tersebut. Menurut Sulser, wartawan The Sunday Times telah memutar balikkan fakta, dan jauh melenceng dari fakta sebenarnya.

Memang, terbongkarnya skandal korupsi ini berawal dari permintaan uang oleh Adamu dan Temarii kepada wartawan yang tengah menyamar menjadi salah seorang pelobi dari Amerika Serikat.

Tim pemenangan Piala Dunia 2018 Inggris langsung meningkatkan intensitasnya untuk memenangkan kans negaranya menjadi tuan rumah Piala Dunia 2018. Perdana Menteri Inggris David Cameron bahkan turun tangan langsung mengundang Presiden Federasi Concacaf Jack Warner untuk makan siang, sebelum pemungutan suara calon tuan rumah piala dunia diselenggarakan tanggal 2 Desember mendatang.

Cameron memang menargetkan Warner, lantaran suara yang ia pegang sangat menentukan suara Inggris.

Saking tegangnya tim pemenangan piala dunia Inggris, ketua tim Andy Anson bahkan sampai menyebut BBC sebagai tidak patriot, lantaran bermaksud menayangkan tayangan dokumenter tentang kasus suap FIFA, tiga hari menjelang pemungutan suara.

Editor: Uji Agung Santosa
Telah dibaca sebanyak 1072 kali



Syarat & Ketentuan Komentar :
  1. Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul.
  2. Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan.
  3. Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.
  4. KONTAN memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus komentar yang bertentangan dengan ketentuan ini.

LIPSUS

LIPSUS Update

  • Ada ratusan produk, pilih mana?

    +

    Ada sekitar 850 produk reksadana beredar saat ini. Pilihlah yang sesuai dengan gaya investasimu

    Baca lebih detail..

  • Menimbang return reksdana dan investasi lain

    +

    Return reksadana memang ciamik sepanjang tahun ini. Tapi, belakangan muncul gejolak di pasar. Apakah lebih baik mengamankan aset di instrumen aman seperti deposito, atau emas yang harganya sekarang lebih murah?

    Baca lebih detail..