kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ada Deal Woodside Energy & Santos, Intip Kesepakatan Minyak dan Gas Terbesar Abad Ini


Jumat, 08 Desember 2023 / 09:57 WIB
Ada Deal Woodside Energy & Santos, Intip Kesepakatan Minyak dan Gas Terbesar Abad Ini


Sumber: Reuters | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - PERTH. Woodside Energy dan Santos dari Australia sedang dalam pembicaraan awal untuk menciptakan raksasa minyak dan gas global senilai A$80 miliar (US$ 52 miliar) atau setara Rp 819,06 triliun, seiring dengan semakin intensifnya konsolidasi di antara perusahaan-perusahaan energi internasional.

Kedua perusahaan mengumumkan rencana transaksi pada Kamis (7/12). Pembicaraan tersebut dilakukan setelah akuisisi bernilai miliaran dolar oleh Chevron Corp dan Exxon Mobil Corp di Amerika Serikat (AS) yang diumumkan pada bulan Oktober.

Berikut adalah kesepakatan-kesepakatan besar di sektor minyak dan gas global sejak tahun 2000-an:

2001

Chevron membeli Texaco dalam kesepakatan senilai US$ 39,5 miliar dan muncul sebagai salah satu perusahaan energi terbesar di dunia.

2002

Pemegang saham Conoco dan Phillips Petroleum, serta Komisi Perdagangan Federal menyetujui merger antara kedua perusahaan tersebut senilai US$ 18 miliar dan mendirikan perusahaan minyak terbesar ketiga di AS, ConocoPhillips.

Baca Juga: Medco Energi Akuisisi 20% Dua Blok Migas di Oman

2005

Chevron setuju untuk membeli saingannya di California, Unocal, dengan nilai sekitar US$ 16,4 miliar setelah melawan grup minyak Italia Eni, CNOOC Tiongkok, dan sejumlah pelamar lainnya.

2006

ConocoPhillips mengakuisisi Burlington Resources dalam kesepakatan senilai US$ 35,6 miliar dan mendapatkan akses ke posisi menguntungkan di cekungan kaya gas di Amerika Utara.

2007

Perusahaan Norwegia Statoil membeli aset minyak dan gas Norsk Hydro seharga US$ 30 miliar untuk mendirikan perusahaan energi baru, Equinor.

2010

Exxon Mobil mengakuisisi XTO Energy senilai sekitar US$ 30 miliar dalam bentuk saham untuk memperkuat posisinya sebagai produsen gas alam terkemuka di AS.

Baca Juga: Investor Kakap Asal AS Incar Cuan Properti, Mau Akuisisi 27 Hotel!

2012

Perusahaan minyak negara Rusia Rosneft membeli TNK-BP dari BP yang berbasis di Inggris dalam kesepakatan senilai US$ 55 miliar.

Kinder Morgan menyelesaikan kesepakatan senilai US$ 21 miliar untuk membeli El Paso Corp, yang menggabungkan dua operator pipa gas alam terbesar.

2014

Kinder Morgan membeli semua unit publiknya (Kinder Morgan Energy Partners LP, Kinder Morgan Inc dengan Kinder Morgan Management dan El Paso Pipeline Partners) dalam kesepakatan senilai US$ 70 miliar.

2015

Shell (saat itu Royal Dutch Shell) mengakuisisi saingannya dari Inggris, BG Group, dalam kesepakatan senilai US$ 70 miliar.

2018

Marathon Petroleum mengambil alih saingannya Andeavour dengan nilai US$ 23 miliar.

2019

Occidental Petroleum mengakuisisi Anadarko Petroleum dalam kesepakatan senilai US$ 38 miliar.

2020

ConocoPhillips membeli Concho Resources senilai US$ 9,7 miliar dalam kesepakatan minyak serpih terbesar tahun 2020.

Saudi Aramco menyelesaikan pembelian 70% saham perusahaan petrokimia Saudi Basic Industries senilai US$ 69,1 miliar.

PipeChina mengambil alih jaringan pipa minyak dan gas serta fasilitas penyimpanan dari PetroChina dan Sinopec dalam kesepakatan senilai US$ 55,9 miliar.

Baca Juga: Tensi Politik Menghangat, Aksi Akuisisi Masih Akan Ramai Jelang Tutup Tahun?

2021

Aker BP dari Norwegia membeli Lundin Energy dari Swedia dalam bentuk tunai dan kesepakatan saham senilai US$ 13,9 miliar untuk membentuk perusahaan minyak terdaftar terbesar kedua di Norwegia.

BHP Group setuju untuk menjual bisnis minyak bumi ke Woodside dalam merger untuk menciptakan produsen minyak dan gas senilai US$ 28 miliar dengan aset pertumbuhan di Australia dan Amerika.

2023

Pemegang unit Magellan Midstream Partners memilih untuk menjualnya ke pesaingnya yang lebih besar, ONEOK, senilai US$ 18,8 miliar, sehingga menciptakan salah satu perusahaan pipa energi terbesar di AS.

ExxonMobil setuju untuk membeli Pioneer Natural Resources dalam kesepakatan seluruh saham senilai US$ 59,5 miliar yang akan menjadikannya produsen terbesar di ladang minyak terbesar AS dan mengamankan produksi berbiaya rendah selama satu dekade.

Chevron setuju untuk membeli saingannya yang lebih kecil, Hess Corp dalam kesepakatan seluruh saham senilai US$ 53 miliar. Kesepakatan ini menempatkan perusahaan tersebut berhadapan langsung dengan saingannya ExxonMobil di dua cekungan minyak dengan pertumbuhan tercepat di dunia – serpih dan Guyana.




TERBARU

[X]
×