Angkatan Laut China Mulai Menghapus Garis Tengah Imaginer Selat Taiwan

Jumat, 26 Agustus 2022 | 09:46 WIB Sumber: Reuters
Angkatan Laut China Mulai Menghapus Garis Tengah Imaginer Selat Taiwan

ILUSTRASI. Kapal frigate Taiwan meluncurkan ASROC (anti-submarine rocket) dalam latihan militer tahunan Han Kuang, 17 September 2014. Angkatan Laut China Mulai Menghapus Garis Tengah Imaginer Selat Taiwan.


KONTAN.CO.ID -  TAIPEI. Selama hampir 70 tahun terakhir, garis bayangan yang membentang di Selat Taiwan antara Taiwan dan China telah membantu menjaga perdamaian di antara kedua negara. 

Namun akhir-akhir ini Angkatan Laut China berupaya menghapus garis imaginer tersebut seturut dengan modernisasi militer China untuk menegaskan kekuatannya.

Melansir Reuters, Jumat (26/8), China tidak pernah mengakui secara resmi garis yang ditetapkan seorang Jenderal Amerika Serikat pada tahun 1954 tersebut. 

Penetapan garis tersebut dibuat pada puncak permusuhan perang dingin antara Komunis China dan Taiwan yang didukung AS, kendati Tentara Pembebasan Rakyat menghormati garis imaginer tersebut pada kala itu.

Baca Juga: Presiden Tsai: Siap Bayar Harga yang Mahal untuk Invasi Taiwan

Saat ini, Taiwan harus bersiap menghadapi kekuatan angkatan laut China yang jauh lebih besar, yang secara rutin melewati batas sebagai bagian dari langkah-langkah yang diambil Beijing untuk memprotes kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei tiga pekan lalu.

Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu mengatakan perubahan status quo tidak dapat ditoleransi. 

"Kita perlu bergandengan tangan dengan mitra yang berpikiran sama untuk memastikan bahwa garis tengah masih ada, untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan," kata Wu.

Pejabat lain dan analis keamanan memperingatkan bahwa akan sulit bagi pulau itu untuk mempertahankan garis tanpa meningkatkan risiko eskalasi berbahaya.

Proyeksi Kekuatan

Taiwan harus bereaksi secara militer jika pasukan China memasuki 12 mil laut perairan teritorialnya, kata seorang pejabat Taiwan yang tak mau disebutkan namanya. Tapi selain itu, tidak ada rencana segera untuk memberi militer Taiwan atau penjaga pantai lebih banyak wewenang untuk merespons.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen telah berulang kali mengatakan Taiwan tidak akan memprovokasi atau meningkatkan konflik.

Baca Juga: Tsai Ingatkan Taiwan Pernah Kalahkan Militer China dan Bertekad Mempertahankannya

Dapat dipertanyakan apakah dukungan internasional untuk Taiwan cukup untuk mencegah China berpatroli ke sisi Taiwan dari salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia, atau jika teman-teman Taiwan akan membantu mempertahankan jalur tersebut.

Kapal-kapal AS dan angkatan laut Barat lainnya berlayar melalui selat untuk mempertahankan status internasional mereka dan bukan untuk secara ketat menegakkan garis imajiner yang tidak memiliki kedudukan hukum.

Selat Taiwan lebarnya sekitar 180 km (110 mil) dan pada titik tersempitnya, garis tengahnya sekitar 40 km (25 mil) dari perairan Taiwan.

Kehadiran angkatan laut China yang mapan dekat dengan perairan teritorial Taiwan akan meregangkan militer Taiwan dan membuat blokade atau invasi China menjadi lebih mudah, pejabat Taiwan memperingatkan.

Baca Juga: AS-Taiwan Akan Memulai Pembicaraan Perdagangan Formal di Bawah Inisiatif Baru

Pada akhirnya, garis tengah yang berlebihan juga akan mengantarkan tantangan lebih lanjut ke dominasi lama AS di laut dekat China - yang disebut rantai pulau pertama - dan membantu China untuk memproyeksikan kekuatannya ke Pasifik.

Garis median tidak memiliki fitur yang menandainya. Selama bertahun-tahun, China diam-diam mengakuinya tetapi pada tahun 2020 seorang juru bicara kementerian luar negeri menyatakan itu "tidak ada". Itu digaungkan oleh kementerian pertahanan dan Dewan Urusan Taiwan.

Dalam beberapa hari terakhir, fregat dan kapal perusak kedua belah pihak telah bermain kucing-dan-tikus, dengan kapal-kapal China berusaha untuk bermanuver di sekitar patroli Taiwan untuk melewati batas.

Jet tempur China juga telah melewati batas bulan ini, meskipun hanya berjalan singkat, sesuatu yang jarang dilakukan angkatan udara China di masa lalu.

Kementerian pertahanan China tidak menanggapi permintaan komentar.

 

Editor: Noverius Laoli

Terbaru