kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45698,20   10,09   1.47%
  • EMAS944.000 2,83%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

AS tunda larangan lisensi untuk ekspor uranium tingkat bom selama 2 tahun


Kamis, 09 Januari 2020 / 12:13 WIB
AS tunda larangan lisensi untuk ekspor uranium tingkat bom selama 2 tahun
ILUSTRASI. Bendera Amerika Serikat

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON.  Departemen Energi Amerika Serikat (AS) telah mencabut larangan lisensi untuk ekspor uranium tingkat senjata untuk membuat isotop medis, yang menurut para kritikus meningkatkan risiko proliferasi dan melemahkan perusahaan-perusahaan yang beralih ke bahan yang lebih aman.

Sekretaris Energi Dan Brouillette mengatakan dalam sepucuk surat kepada anggota utama komite energi Dewan Perwakilan Rakyat AS bahwa departemennya telah menentukan bahwa pasokan global zat yang dibuat tanpa uranium yang diperkaya tinggi, atau HEU, yang digunakan untuk membuat isotop medis tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan pasien AS.

Baca Juga: Mencermati sejumlah sinyal konflik AS-Iran tidak berlanjut ke perang terbuka

Dalam surat itu, yang bertanggal 2 Januari dan salinannya dilihat oleh Reuters, Brouillette mengesampingkan larangan selama dua tahun untuk lisensi yang dikeluarkan oleh Komisi Pengaturan Nuklir AS yang telah ditetapkan untuk dimulai pada 3 Januari. Substansi tersebut adalah dikenal sebagai Mo-99 berbasis-HEU.

Sebuah perusahaan di Belgia bernama Institute for Radioelements, atau IRE, menginginkan HEU membuat isotop. Radioisotop digunakan untuk berbagai keperluan medis seperti pencitraan, diagnosis dan pengobatan kanker.

Alan Kuperman, seorang profesor Universitas Texas dan koordinator pendiri Proyek Pencegahan Proliferasi Nuklir, mengatakan langkah itu merusak konversi perusahaan menjadi uranium yang diperkaya rendah, bahan yang tidak menimbulkan risiko proliferasi, dan perusahaan pemula yang membuat bahan medis tanpa HEU.

Baca Juga: Sejumlah spekulasi atas jatuhnya pesawat Ukraina yang tewaskan 176 orang di Iran

"Itu tidak bertanggung jawab dan tidak perlu," kata Kuperman. Dia mengatakan Departemen Energi melanggar kebijakan A.S. "sama dengan menempatkan bola sepak di jaring Anda sendiri."




TERBARU

Close [X]
×