kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bank Dunia: Krisis ekonomi Lebanon adalah salah satu krisis terburuk dalam 150 tahun


Rabu, 02 Juni 2021 / 11:51 WIB
Bank Dunia: Krisis ekonomi Lebanon adalah salah satu krisis terburuk dalam 150 tahun
ILUSTRASI. Demonstran membawa bendera nasional selama protes anti-pemerintah di sepanjang jalan raya di Jal el-Dib, Lebanon 21 Oktober 2019.


Sumber: Associate Press | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Krisis ekonomi yang dihadapi Lebanon dalam beberapa tahun terakhir diakui Bank Dunia sebagai salah satu yang terburuk dalam 150 tahun.

Pada hari Selasa (1/6), Bank Dunia mengungkap bahwa sejak akhir 2019 Lebanon telah menghadapi tantangan yang rumit, termasuk krisis ekonomi dan keuangan. Belum lagi serangan pandemi Covid-19 hingga ledakan di pelabuhan Beirut tahun lalu yang dianggap jadi salah satu ledakan non-nuklir terbesar dalam sejarah.

"Krisis ekonomi dan keuangan kemungkinan akan menempati peringkat 10 besar, mungkin 3 teratas, dalam daftar krisis paling parah secara global sejak pertengahan abad kesembilan belas," ungkap Bank Dunia dalam laporannya, seperti dilansir AP.

Baca Juga: Bahas krisis Lebanon, Paus Fransiskus gelar pertemuan khusus

Dalam laporannya hari Selasa, Bank Dunia mengatakan PDB Lebanon diproyeksikan berkontraksi 9,5% pada 2021, setelah menyusut 20,3% pada 2020 dan 6,7% tahun sebelumnya.

PDB Lebanon anjlok dari hampir US$ 55 miliar di tahun 2018, menjadi sekitar US$ 33 miliar pada 2020. Sementara PDB per kapita turun sekitar 40% dalam hitungan dolar.

"Penyusutan brutal seperti itu biasanya dikaitkan dengan konflik atau perang,” tulis Bank Dunia.

Saat ini puluhan ribu orang telah kehilangan pekerjaan, banyak di antaranya memutuskan meninggalkan negara itu untuk mencari peluang di luar negeri. Hampir setengah dari 5 juta penduduk Lebanon hidup dalam kemiskinan.

Perwakilan Bank Dunia akan mengunjungi Lebanon

Laporan tersebut dirilis dua hari sebelum wakil presiden Bank Dunia untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, Ferid Belhaj dan direktur eksekutifnya, Merza Hussain Hasan, dijadwalkan tiba di Lebanon untuk bertemu dengan para pejabat Lebanon.

Dilansir dari AP, perwakilan Bank Dunia diagendakan untuk mendesak pemimpin Lebanon agar segera mengatasi krisis ekonomi serta politik yang melanda.

Baca Juga: Krisis ekonomi Lebanon diwarnai mogok kerja pagawai sektor publik




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×