Batubara dalam bidikan KTT Iklim PBB yang mendorong janji penggunaan energi bersih

Kamis, 04 November 2021 | 17:12 WIB Sumber: Reuters
Batubara dalam bidikan KTT Iklim PBB yang mendorong janji penggunaan energi bersih

ILUSTRASI. Kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Barito, Barito Kuala, Kalimantan Selatan, Rabu (1/9/2021). Batubara dalam bidikan KTT Iklim PBB yang mendorong janji penggunaan energi bersih.


KONTAN.CO.ID -  GLASGOW. Sejumlah pemimpin dunia hadir pada konferensi iklim PBB di Glasgow, Skotlandia pada hari Kamis (4/11/2021) untuk membahas perubahan iklim dan upaya berbagai negara untuk mencegahnya. 

Perwakilan pemerintah dari sejumlah negara ini akan memfokuskan pembahasan mereka pada upaya mengalihkan pemakaian bahan bakar fosil ke pemakaian bahan bakar energi terbarukan.

Untuk itu, sejumlah janji pun mengemuka dalam upaya membatasi produksi dan penggunaan minyak, gas dan batubara untuk memenuhi kebutuhan energi dunia.

Mereka berupaya mempercepat transisi dari energi fosil ke energi yang lebih bersih yang menurut para ilmuwan diperlukan dengan cepat untuk memangkas emisi gas rumah kaca dan menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim.

Baca Juga: Di COP26, 190 negara dan organisasi sepakat meninggalkan batubara

Namun janji transisi menuju energi bersih ini menimbulkan perbedaan pendapat yang ada di antara negara-negara kaya, yang getol mendorong untuk segera mengakhiri pemakaian bahan bakar fosil peninggalan revolusi industri dan negara-negara berkembang yang lebih miskin yang masih bergantung pada batubara dan bahan bakar fosil lainnya untuk memenuhi kebutuhan energi mereka.

Di tengah pembahasan tersebut, ada negara seperti Polandia, Vietnam, Chili dan negara-negara lain yang diharapkan berjanji untuk menghentikan pembangkit listrik berbahan bakar batubara dan berhenti membangun pembangkit baru dalam kesepakatan yang menurut tuan rumah KTT COP26 Inggris akan mengikat 190 negara dan organisasi untuk berhenti menggunakan bahan bakar.

Namun dalam pembahasan itu, tidak segera jelas apakah kesepakatan itu juga melibatkan negara-negara seperti China, India, Indonesia dan Turki, yang memiliki banyak rencana pengembangan pembangkit listrik tenaga batubara baru.

Baca Juga: Dampingi Jokowi, Menko Airlangga paparkan rangkaian agenda COPS 26 di Glasgow

Namun setidaknya, ada 19 negara pada KTT ini berencana menghentikan pembiayaan publik untuk proyek bahan bakar fosil di luar negeri pada akhir tahun depan.

Tujuan utama pembicaraan COP26 adalah untuk mengamankan janji nasional untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang sebagian besar berasal dari batubara, minyak dan gas, yang cukup untuk menjaga kenaikan suhu rata-rata global hingga 1,5 derajat Celcius. Bagaimana memenuhi janji tersebut, khususnya di negara berkembang, masih dalam proses.

Batubara membakar sekitar 37% listrik dunia, dan pasokan lokal yang murah dan melimpah berarti bahan bakar tersebut mendominasi produksi listrik di negara-negara termasuk Afrika Selatan, Polandia, dan India.

Utusan iklim PBB Mark Carney mengatakan memenuhi tujuan iklim internasional dapat menelan biaya sekitar US$ 100 triliun selama tiga dekade ke depan, dan meminta industri keuangan untuk mengumpulkan uang swasta untuk melengkapi apa yang dapat dilakukan negara bagian. 

Pada hari Rabu, bank, perusahaan asuransi dan investor dengan US$ 130 triliun yang mereka miliki berjanji untuk memprioritaskan memerangi perubahan iklim. Para pemimpin dunia minggu ini juga berjanji untuk menghentikan deforestasi pada akhir dekade ini dan mengurangi emisi gas rumah kaca metana yang potensial. 

Selanjutnya: Kedudukan Indonesia sebagai Ketua G20 diprediksi berdampak positif bagi ekonomi

 

 

 

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru