kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.065.000 1,04%
  • RD.SAHAM 0.85%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Bersitegang dengan China, AS relokasi pembom B.52H yang bawa bom nuklir ke Guam


Senin, 06 Juli 2020 / 13:14 WIB
Bersitegang dengan China, AS relokasi pembom B.52H yang bawa bom nuklir ke Guam
ILUSTRASI. B1-B Lancer operasional yang baru ditingkatkan pertama kali mendarat 21 Januari 2014, di Pangkalan Angkatan Udara Dyess, Texas. B-1B Lancer baru-baru ini ditingkatkan dengan Stasiun Pertempuran Terpadu yang baru.

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - Langkah Pentagon merelokasi pesawat pembom strategis B-52H, yang mampu membawa rudal jelajah dan bom nuklir, ke Guam di Pasifik Barat sebuah pertunjukkan kekuatan secara terbuka dengan China. 

Langkah Amerika Serikat (AS) ini berbarengan dengan latihan dua kapal induk AS berskala besar di Laut China Selatan bersamaan dengan latihan yang dilakukan Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

Mengutip Global Times, Senin (6/7),  pesawat Pembom strategis ini lepas landas dari Pangkalan Angkatan Udara Barksdale AS pada hari Sabtu dan tiba di Guam setelah menempuh penerbangan 28 jam untuk menunjukkan komitmen Komando Indo-Pasifik AS kepada keamanan dan stabilitas kawasan Indo-Pasifik, seperti media sputnik Rusia melaporkan.

Baca Juga: China versus Taiwan makin panas, pengamat: Ini mengkhawatirkan, apa pun bisa terjadi

Pesawat pembom B-52H lepas landas dari stasiun induknya dan berpartisipasi dalam latihan integrasi maritim dengan USS Nimitz dan kelompok pemogokan pembawa Ronald Reagen di Laut China Selatan sebelum mendarat di Pangkalan Udara Anderson, Guam, tulis stius web Pasifik AS.

"Satuan Tugas Bomber menunjukkan kemampuan AS untuk secara cepat menyebar ke pangkalan operasi maju dan melaksanakan misi pemogokan jarak jauh," kata Letnan Kolonel Christopher Duff, komandan Skuadron Bom ke-96.

"Serangan semacam ini menunjukkan kemampuan kita untuk menjangkau dari stasiun rumah, terbang ke mana saja di dunia dan menjalankan misi itu, dengan cepat bergenerasi dari pangkalan operasi maju dan melanjutkan operasi," ujarnya.

Angkatan Laut AS mengumumkan pada hari Sabtu bahwa dua kelompok serangan dengan kapal induk bertenaga nuklir USS Nimitz dan USS Ronald Reagan ketika kapal induk mereka akan mulai berlayar di Laut Cina Selatan.

Baca Juga: Para pemimpin ASEAN kecam Beijing, 2 kapal induk AS latihan tempur di Laut Filipina

Armada Pasifik AS mengatakan bahwa selama operasi pertahanan udara dan serangan udara, kelompok-kelompok serangan kapal induk dengan fregat akan berlatih melawan "kemungkinan serangan oleh musuh."

Pembom termasuk B-52H, bersama dengan rudal balistik antarbenua dan kapal selam strategis bertenaga nuklir, dianggap sebagai tiga platform pengiriman senjata nuklir utama AS.



TERBARU

[X]
×