kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45795,33   3,48   0.44%
  • EMAS938.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Para pemimpin ASEAN kecam Beijing, 2 kapal induk AS latihan tempur di Laut Filipina


Senin, 29 Juni 2020 / 23:07 WIB
Para pemimpin ASEAN kecam Beijing, 2 kapal induk AS latihan tempur di Laut Filipina
ILUSTRASI. Beberapa pesawat dari Carrier Air Wing 5 terbang dalam formasi di atas kapal induk milik Angkatan Laut USS Ronald Reagan di Laut Cina Selatan pada 9 Oktober 2019. Ini terjadi hanya sehari setelah Angkatan Laut AS mengumumkan telah mengkarantina seluruh aw

Sumber: Japantimes | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - FILIPINA. Kecamaman yang dilayangkan sejumlah pemimpin ASEAN terhadap Agresivitas militer Tiongkok di Laut China Selatan direspons dengan latihan militer oleh Amerika Serikat. Sehari setelah kecaman itu disampaikan dua kapal induk AS memulai latihan bersama di Laut Filipina pada hari Minggu (28/6).

Angkatan laut AS mengerahkan kapal induk USS Nimitz dan USS Ronald Reagen Carrier Strike Croups untuk meningkatkan komitmen responsif, fleksibel dan abadi AS untuk perjanjian pertahanan timbal balik dengan sekutu dan mitra di Indo-Pasifik, tulis angkatan laut AS dalam sebuah pernyataan.

Latihan perang dua kapal induk itu dilakukan tepat sepekan setelah Nimitz dan kapal perang lain yakni USS Theodore Roosevelt melakukan operasi bersama di daerah tersebut.

Baca Juga: Sekitar 60% kapal perang AS berada di kawasan Indo-Pasifik, ini kekhawatiran China

Sangat jarang untuk melihat tiga kapal induk AS yang beroperasi pada waktu yang sama di Pasifik Barat dan bahkan lebih tidak biasa untuk memiliki latihan pembawa ganda yang terpisah dalam kerangka waktu yang cepat.

Laksamana Muda George Wikoff, komandan Carrier Strike Group 5, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa latihan itu dimaksudkan untuk memperkuat kemampuan Angkatan Laut untuk melakukan semua operasi perang domain.

“Angkatan Laut AS tetap memiliki misi yang siap dan dikerahkan secara global. Operasi dual carrier menunjukkan komitmen kami terhadap sekutu regional, kemampuan kami untuk secara cepat memerangi kekuatan di Indo-Pasifik, dan kesiapan kami untuk menghadapi semua pihak yang menentang norma-norma internasional yang mendukung stabilitas regional, ”kata Wikoff seperti dilansir Japantimes, Senin (29/6).

Baca Juga: Pesawat militer China kembali masuk zona udara Taiwan, Taipei usir pakai jet tempur

Fokus pernyataan itu pada sekutu regional akan menambah tekanan yang meningkat pada Cina, yang mengklaim banyak Laut Cina Selatan, meskipun Filipina, Vietnam, Malaysia, Taiwan dan Brunei memiliki klaim yang tumpang tindih di perairan di mana Cina, AS, Jepang dan beberapa negara Tenggara Angkatan Laut Asia beroperasi secara rutin.

Pada hari Sabtu, Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Vietnam atas nama 10 negara ASEAN bahwa perjanjian lautan tahun 1982 di AS harus menjadi dasar dari hak kedaulatan dan hak-hak di jalur air yang disengketakan.

"Kami menegaskan kembali bahwa UNCLOS 1982 adalah dasar untuk menentukan hak maritim, hak berdaulat, yurisdiksi dan kepentingan sah atas zona maritim," tulis pernyataan ASEAN, merujuk pada Konvensi PBB tentang Hukum Laut, yang mendefinisikan hak-hak negara ke lautan dunia dan membatasi zona ekonomi eksklusif di mana negara-negara pantai memiliki hak khusus untuk menangkap ikan dan sumber daya energi.




TERBARU

[X]
×