Biden: China Harus Berusaha Mencegah Uji Coba Nuklir Korea Utara

Selasa, 15 November 2022 | 06:00 WIB Sumber: Reuters
Biden: China Harus Berusaha Mencegah Uji Coba Nuklir Korea Utara


KONTAN.CO.ID - NUSA DUA. Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan kepada Presiden China Xi Jinping bahwa Beijing memiliki kewajiban untuk mencoba berbicara dengan Korea Utara agar tidak melanjutkan uji coba nuklir, meski tak jelas apakah China akan mampu mempengaruhi Pyongyang.

Mengutip Reuters, Selasa (15/11), Biden bertemu dengan Xi selama lebih dari tiga jam menjelang KTT G20 di Bali. Ini adalah pertemuan tatap muka pertama mereka sejak Biden berkuasa tahun lalu.

Dalam konferensi pers setelah pertemuan tersebut, Biden mengatakan telah memperingatkan Xi bahwa Amerika Serikat akan melakukan apa yang perlu dilakukannya untuk mempertahankan diri dan sekutu Korea Selatan dan Jepang jika Korea Utara melanjutkan uji coba senjata nuklir.

Baca Juga: Pertemuan Selama 3,5 Jam Xi Jinping - Joe Biden, Puncak Kemesraan AS China di Bali

Biden mengatakan tanggapan AS mungkin lebih tinggi di hadapan China meskipun tidak ditujukan untuk menentangnya.

Penasihat keamanan nasional Biden Jake Sullivan mengatakan sebelum pertemuan bahwa Biden akan memperingatkan Xi bahwa pengejaran pengembangan senjata Korea Utara yang berkelanjutan akan mengarah pada peningkatan kehadiran militer AS di wilayah tersebut, sesuatu yang tidak ingin dilihat oleh Beijing.

Biden mengatakan dia memberi tahu Xi, "Saya pikir mereka memiliki kewajiban untuk berusaha menjelaskan kepada Korea Utara bahwa Korea Utara tidak boleh melanjutkan uji coba nuklir".

Korea Utara telah melakukan peluncuran rudal balistik dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini dan Washington telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa mereka dapat melakukan uji coba bom nuklir kapan saja.

Ditanya sejauh mana dia yakin China memiliki kemampuan untuk membujuk Pyongyang agar tidak melakukan uji coba nuklir, Biden mengatakan dia tidak yakin apakah Beijing dapat mengendalikan tetangga dan sekutu lamanya itu.

"Sulit untuk menentukan apakah China memiliki kapasitas atau tidak," kata Biden.

"Saya yakin China tidak menginginkan Korea Utara terlibat dalam cara-cara eskalasi lebih lanjut," katanya.

Jika terjadi ujian, Biden menambahkan, "Kami harus mengambil tindakan tertentu yang akan lebih defensif atas nama kami, dan itu tidak akan ditujukan terhadap... China, tetapi akan mengirimkan pesan yang jelas ke Korea Utara." Kami akan mempertahankan sekutu kami, serta tanah Amerika dan kapasitas Amerika."

Jumlah uji coba senjata yang memecahkan rekor Korea Utara tahun ini termasuk rudal balistik antarbenua yang dirancang untuk mencapai daratan AS. Pejabat AS menuduh China dan Rusia mendukung Pyongyang dengan gagal menegakkan sanksi Dewan Keamanan PBB dengan benar.

China dan Rusia mendukung sanksi yang lebih keras setelah uji coba nuklir terakhir Korea Utara pada tahun 2017. Tetapi pada bulan Mei keduanya memveto dorongan yang dipimpin AS untuk lebih banyak hukuman PBB atas peluncuran rudal balistiknya yang diperbarui.

Baca Juga: Bertemu Xi Jinping di Bali, Joe Biden: Kami Bersaing Tetapi Tidak Mencari Konflik

Daniel Russel, diplomat top AS untuk Asia Timur di bawah mantan Presiden Barack Obama, yakin China memang memiliki pengaruh.

"Prospek postur militer AS yang ditingkatkan sebagai bagian dari kerja sama keamanan trilateral yang kuat dengan Jepang dan Korea Selatan dapat memotivasi Beijing untuk mengendalikan Pyongyang secara lebih efektif daripada yang telah dilakukan oleh para diplomat AS," katanya.

Christopher Johnstone, seorang pakar Asia Timur di Pusat Kajian Strategis dan Internasional Washington, mengatakan bahwa sejarah menunjukkan bahwa China lebih cenderung berusaha menahan Korea Utara jika diyakini Washington bersiap untuk mengambil tindakan yang tidak sesuai dengan kepentingan Beijing.

"Presiden Biden mengisyaratkan rencana untuk memperkuat postur pasukan AS di Semenanjung (Korea) dan di kawasan itu jika Korea Utara melakukan uji coba nuklir - tanggapan yang mungkin tidak akan disukai Beijing.

"Apakah itu akan berhasil? Mungkin tidak, dan tidak jelas apakah China dapat mencegah tes dalam hal apa pun. Tapi ini adalah upaya untuk memberi China taruhan, rasa tanggung jawab atas kejadian dan konsekuensi yang dihasilkan," kata Johnstone.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru