kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

China Berupaya Meyakinkan Rusia dan India untuk Memperkuat Kerja Sama


Jumat, 05 Mei 2023 / 10:23 WIB
China Berupaya Meyakinkan Rusia dan India untuk Memperkuat Kerja Sama
Menteri Luar Negeri China Qin Gang menghadiri konferensi pers di Kairo, Mesir, 15 Januari 2023. REUTERS/Mohamed Abd El Ghany


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  BEIJING. Menteri Luar Negeri China, Qin Gang, meyakinkan mitranya dari Rusia dan India untuk memperdalam hubungan bilateral. Qin menjanjikan bahwa koordinasi dan kerja sama hanya akan tumbuh lebih kuat, dalam menunjukkan solidaritas dengan dua tetangga terbesar China.

Qin bertemu dengan Menteri Luar Negeri negara-negara anggota Organisasi Kerja Sama Shanghai (SCO) di India pada hari Kamis, yang merupakan sebuah blok negara yang mencakup sebagian besar wilayah Eurasia, dengan Beijing berusaha untuk mempertahankan hubungan stabil dengan negara-negara di kawasan tersebut ketika hubungan dengan Barat, terutama dengan Washington, tetap tegang.

Amerika Serikat telah lama mendesak Tiongkok untuk membantu menyelesaikan perang di Ukraina meskipun Beijing telah menolak untuk mengutuk tindakan militer Rusia sebagai invasi. 

Baca Juga: China Dukung Pemerintahan Militer, Ajak Semua Pihak Hormati Kedaulatan Myanmar

Pada sebuah peristiwa bersejarah pekan lalu, Presiden China Xi Jinping berbicara langsung dengan Volodymyr Zelenskiy, Presiden Ukraina, untuk pertama kalinya sejak Moskow mengirimkan pasukannya ke Ukraina.

Selama pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov di sela-sela pertemuan SCO, Qin mengatakan bahwa Tiongkok "bersedia untuk menjaga komunikasi dan koordinasi dengan Rusia untuk memberikan kontribusi nyata terhadap penyelesaian politik krisis" di Ukraina.

Kedua belah pihak juga sepakat untuk memperkuat komunikasi dan koordinasi dengan negara-negara anggota SCO lainnya dan menjaga "kesatuan" blok tersebut, menurut pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok pada hari Jumat.

Mereka juga sepakat untuk memperkuat koordinasi di Asia-Pasifik, kata kementerian tersebut tanpa memberikan detail.

Baca Juga: Selesaikan Perbedaan, Filipina dan China Berkomitmen Bekerjasama

Saat ini, blok tersebut mencakup Rusia, India, Tiongkok, Pakistan, dan empat negara Asia Tengah - Kazakhstan, Kirgistan, Tajikistan, dan Uzbekistan. Iran dan Belarus diharapkan bergabung dengan SCO pada sebuah pertemuan puncak di New Delhi pada bulan Juli, kata seorang pejabat Kementerian Luar Negeri India.

Dalam pertemuan terpisah dengan Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar, Qin mengatakan bahwa Tiongkok bersedia untuk memperdalam "koordinasi dan kerja sama" mengenai isu-isu internasional dan regional dengan India dan membawa hubungan kembali ke jalur perkembangan yang "sehat".

Hubungan antara Tiongkok dan India memburuk sejak 2020 ketika pasukan mereka bentrok di perbatasan Himalaya yang dipersengketakan dan 24 orang tewas. Bulan lalu, Beijing menerbitkan peta yang menunjukkan Arunachal Pradesh, yang diklaim oleh India, sebagai bagian dari Tibet, yang membuat marah New Delhi.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×