kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45786,44   -4,02   -0.51%
  • EMAS1.008.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

China-Kanada memanas, Trudeau: Kami berdiri dengan tegas dan jelas untuk HAM di China


Sabtu, 17 Oktober 2020 / 06:27 WIB
China-Kanada memanas, Trudeau: Kami berdiri dengan tegas dan jelas untuk HAM di China
ILUSTRASI. Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau di Montreal, Quebec, Kanada 17 Oktober 2019.


Sumber: Channel News Asia | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - OTTAWA. Perdana Menteri Justin Trudeau bersumpah, Kanada akan terus membela hak asasi manusia atau HAM di China, setelah seorang diplomat top Tiongkok memperingatkan Ottawa agar tidak menerima aktivis pro-demokrasi Hong Kong.

Duta Besar China untuk Kanada Cong Peiwu pada Kamis (15/10) memperingatkan Kanada agar tidak memberikan suaka kepada aktivis Hong Kong. Sebab, menurutnya, bisa berdampak pada "kesehatan dan keamanan" bagi 300.000 warga Kanada yang tinggal di Hong Kong, wilayah yang secara teoritis otonom China.

Harian Kanada, The Globe and Mail melaporkan, Ottawa baru-baru ini memberikan suaka kepada pasangan Hong Kong, yang tidak dikonfirmasi atau disangkal oleh Pemerintah Kanada.

"Kami akan berdiri dengan tegas dan jelas untuk hak asasi manusia, di seluruh dunia, apakah itu berbicara tentang situasi yang dihadapi oleh Uighur, apakah itu berbicara tentang situasi yang sangat memprihatinkan di Hong Kong, apakah itu menyerukan China untuk diplomasi koersifnya," kata Trudeau, Jumat (16/10), saat ditanya tentang komentar Duta Besar China, seperti dikutip Channel News Asia.

Namun dia menambahkan: "Kami tidak ingin meningkatkan (ketegangan dengan China)".

Baca Juga: 39 Negara mengutuk China atas kebijakan di Xinjiang, Hong Kong

Sebagai tanda peningkatan ketegangan antara kedua negara, Menteri Luar Negeri Kanada Francois-Philippe Champagne sebelumnya mengecam pernyataan Duta Besar China sebagai "sama sekali tidak dapat diterima dan mengganggu".

Sementara pemimpin oposisi konservatif Kanada Erin O'Toole meminta Duta Besar China untuk sepenuhnya mencabut ucapannya dan mengeluarkan permintaan maaf kepada publik.

"Jika Duta Besar (China) tidak melakukannya secepatnya, kami berharap pemerintah (Kanada) mencabut surat kepercayaannya," ujar O'Toole.

Hubungan antara Beijing dan Ottawa telah membeku sejak Desember 2018 ketika Kanada, yang bertindak atas surat perintah Amerika Serikat (AS), menangkap chief financial officer (CFO) Huawei, raksasa telekomunikasi China.

Washington menuduh CFO Huawei melanggar sanksi AS terhadap Iran dan mendorong ekstradisinya.

Tak lama setelah penangkapan CFO Huawei itu, China memenjarakan mantan diplomat Kanada Michael Kovrig dan seorang pengusaha Kanada Michael Spavor atas tuduhan mata-mata, tindakan yang secara luas terlihat di negara Barat sebagai tindakan pembalasan oleh Beijing.

Selanjutnya: Donald Trump kurang dipercaya di negara-negara maju dibanding Xi Jinping

 




TERBARU

[X]
×