kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45940,39   -23,34   -2.42%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

China targetkan kurangi konsumsi batubara pembangkit listrik rata-rata 1,8% di 2025


Rabu, 03 November 2021 / 15:33 WIB
China targetkan kurangi konsumsi batubara pembangkit listrik rata-rata 1,8% di 2025
ILUSTRASI. Ilustrasi pembangkit listrik di China. REUTERS/Aly Song


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - BEIJING. China menandai target pengurangan penggunaan batubara untuk pembangkit listrik rata-rata 1,8% selama lima tahun ke depan, dalam upaya untuk menurunkan emisi gas rumah kaca.

Mengutip Reuters, Rabu (3/11), target tersebut, yang diumumkan oleh perencana ekonomi China, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC), muncul saat para negosiator iklim terkemuka dunia berkumpul di Skotlandia untuk pembicaraan iklim COP26. Rata-rata penggunaan batubara untuk pembangkit listrik di China turun sekitar 17,4% dalam 15 tahun hingga 2020.

Pernyataan NDRC tidak merujuk pada acara PBB, yang tidak dihadiri oleh Presiden China Xi Jinping dan tidak memberikan janji tambahan dalam tanggapan tertulis.

Pada tahun 2025, pembangkit listrik tenaga batubara di China harus menyesuaikan tingkat konsumsinya menjadi rata-rata 300 gram batubara standar per kilowatt-jam (kWh), kata NDRC pada hari Rabu. Itu dibandingkan dengan 305,5 gram per kWh pada tahun 2020.

"Mempromosikan lebih lanjut penghematan energi dan pengurangan konsumsi di unit pembangkit listrik tenaga batubara adalah cara yang efektif untuk meningkatkan efisiensi energi dan sangat penting untuk mencapai puncak emisi karbon di industri listrik," kata NDRC.

Baca Juga: Batubara pasok 31,4% kebutuhan energi di Asean

China, sumber gas rumah kaca pemanasan iklim terbesar di dunia, telah berjanji untuk membawa emisi karbonnya ke puncaknya sebelum tahun 2030 dan untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2060.

Pekan lalu, China menerbitkan peta jalan tentang target karbon puncak, yang bertujuan untuk mengurangi limbah, mempromosikan bahan bakar terbarukan dan tidak konvensional serta mereformasi jaringan listriknya.

Emisi karbon dioksida (CO2) dari pembangkit listrik dan sektor pemanas menyumbang lebih dari 40% dari total emisi CO2 di China.

Rata-rata penggunaan batubara untuk pembangkit listrik di China sekarang turun dibandingkan dengan 370 gram per kWh pada tahun 2005.

"Pengurangan penggunaan batubara membantu mengurangi 6,67 miliar ton emisi CO2 dari sektor listrik pada 2006-2020, atau 36% dari total pengurangan emisi di industri," kata NDRC.

Baca Juga: Intervensi dari China membuat harga batubara sempat turun tajam

NDRC China yang kuat bertanggung jawab untuk menyusun kebijakan pembangunan ekonomi untuk negara tersebut, dengan rencana dan perintah yang dikeluarkan oleh badan tersebut diharapkan akan dilaksanakan oleh otoritas lokal dan regional.

NDRC mengamanatkan proyek pembangkit listrik baru mengadopsi unit ultra-super kritis yang mengkonsumsi batubara pada tingkat rata-rata di bawah 270 gram per kWh. 

Dikatakan juga bahwa unit pendingin air baru di pembangkit listrik yang menggunakan lebih dari 285 gram per kWh dan unit pendingin udara yang konsumennya lebih dari 300 gram per kWh tidak akan diizinkan.

Selanjutnya, pembangkit listrik dengan penggunaan batubara rata-rata di atas 300 gram per kWh yang tidak dapat ditingkatkan untuk peningkatan efisiensi energi akan ditutup secara bertahap, kata NDRC.

China juga bertujuan untuk meningkatkan 200 GW kapasitas pembangkit listrik tenaga batubara pada 2021-2025 untuk memberikan sistem tenaganya, di mana semakin banyak porsi energi terbarukan yang digunakan, fleksibilitas untuk beralih sumber.

NDRC juga mengatakan akan memandu lembaga keuangan untuk menawarkan lebih banyak dukungan kredit untuk proyek penghematan energi di pembangkit listrik tenaga batu bara, dan akan meningkatkan mekanisme pasar tenaga listrik untuk menguntungkan unit listrik tenaga batu bara yang telah menyelesaikan peningkatan.

Selanjutnya: Saham emiten batubara mulai melempem, bagaimana prospek dan rekomendasinya?




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×