Data Inflasi China Bulan November Sesuai Proyeksi Ekonom

Jumat, 09 Desember 2022 | 16:39 WIB   Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Data Inflasi China Bulan November Sesuai Proyeksi Ekonom

ILUSTRASI. Seorang pria berjalan di depan distrik keuangan Lujiazui, terlihat di sebrang sungai Huangpu saat senja, di tengah penguncian area Pudong untuk membatasi penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Shanghai, China, Senin (28/3/2022). REUTERS/Aly Song


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Data inflasi China bulan November masih sejalan dengan proyeksi ekonom. Inflasi konsumen di bulan itu tercatat naik 1,6%, melambat dari inflasi bulan sebelumnya yang tercatat naik 2,1%. 

Berdasarkan data Biro Statistik Nasional China yang dikutip Bloomberg, Jumat (9/12). Inflasi inti konsumen, tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, tidak mengalami perubahan, yaitu ada di level 0,6%. 

Sementara  Indeks harga produsen China turun 1,3% pada November dari tahun lalu, melanjutkan penurunan dengan besaran yang sama pada bulan sebelumnya. Namun, penurunan ini masih lebih rendah dari proyeksi ekonom yang disurvei Bloomberg sebelumnya yakni 1,5%. 

Menurut Zhang Zhiwei, Presiden dan Kepala Ekonom Pinpoint Asset Management, data terbaru tersebut menunjukkan bahwa ekonomi China terus menunjukkan pelemahan. 

Baca Juga: Jepang, Inggris dan Italia Berkolaborasi Bangun Jet Tempur Bersama

“Saya berharap pemerintah akan berbuat lebih banyak untuk meningkatkan kepercayaan pasar dan rumah tangga. Pemerintah melihat bahwa laju pembukaan kembali aktivitas masyarakat yang cepat semakin mendesak," katanya seperti dikutip Bloomberg, Jumat (9/12).

Indeks CSI 300 China diperdagangkan lebih rendah di sesi pagi, menghapus kenaikan sebanyak 0,4%.

Rekor infeksi Covid tertinggi pada November, diikuti oleh wabah sporadis dan pembatasan pergerakan, membatasi aktivitas ekonomi bulan lalu. Sektor manufaktur dan jasa mengalami pukulan besar di bulan ini, sementara perdagangan berkontraksi dengan kecepatan yang lebih tinggi.

Sejak itu, Beijing telah mengumumkan beberapa langkah signifikan untuk membatalkan kebijakan Covid Zero yang ketat dan pemerintah telah mengisyaratkan fokus untuk mendorong pertumbuhan ekonomi tahun depan. Prospek tetap tidak pasti meskipun kemungkinan lonjakan infeksi dan lebih banyak gangguan ekonomi dalam beberapa bulan mendatang.

Bruce Pang, kepala ekonom dan kepala penelitian untuk Tiongkok Raya di Jones Lang LaSalle Inc, mengatakan tekanan inflasi dapat meningkat saat kebijakan Zero Covid berakhir.

“Potensi pembukaan kembali China dapat membawa tantangan inflasi, mengingat lonjakan permintaan, terutama percepatan konsumsi rumah tangga, dan gangguan jangka pendek pada pasokan tenaga kerja, produksi dan rantai pasokan di tengah gelombang kasus baru yang tak terelakkan,” katanya.

Harga produsen tergelincir ke dalam deflasi pada bulan Oktober untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun karena pertumbuhan global melemah dan biaya komoditas terus merosot. 

Baca Juga: Pejabat Yaman: Kami Butuh China untuk Menghentikan Perang Sipil

Penurunan pada bulan November disebabkan oleh basis perbandingan yang tinggi dengan tahun lalu, menurut pernyataan dari Dong Lijuan, kepala ahli statistik di NBS. PPI meroket pada tahun 2021 karena melonjaknya harga komoditas.

“Pembacaan Indeks Harga Produsen China yang stabil di bulan November  relatif terhadap ekspektasi penurunan yang lebih dalam ke deflasi menunjukkan tekanan harga sedikit mereda," kata Bruce Pang.

Meski begitu, ia menilai disinflasi IHK yang luas masih akan berlanjut. Gambaran yang lebih besar adalah pembukaan kembali harus mulai meningkatkan permintaan, mendukung harga dalam beberapa bulan mendatang. 

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru