kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45774,37   -28,65   -3.57%
  • EMAS1.028.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Di forum PBB, Menkeu Sri Mulyani beberkan saran menghidupkan kembali ekonomi global


Kamis, 02 Juli 2020 / 15:33 WIB
Di forum PBB, Menkeu Sri Mulyani beberkan saran menghidupkan kembali ekonomi global
ILUSTRASI. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan pemaparan melalui video confenrence (vidcon) Jumat (17/4/2020). Di forum PBB, pada REabu 1 Juli 2020, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati beberkan saran menghidupkan kembali ekonomi global.

Reporter: Adinda Ade Mustami | Editor: Adinda Ade Mustami

KONTAN.CO.ID-JAKARTA. Perserikatan Bangsa-Bangsa mulai merancang berbagai cara pemulihan ekonomi global pasca krisis akibat pandemi virus corona Covid-19. Menteri Keuangan Republik Indonesia Sri Mulyani Indrawati ditunjuk menjadi salah satu pembicara dalamm forum Rebirthing the Global Economy to Deliver Sustainable Development yang diselenggarakan PBB, Rabu (1/7). 

PBB melihat Pandemi Covid-19 berdampak pada resesi perekonomian global. Pada forum itu Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati  menyampaikan kekhawatirkan dirinya akan segala upaya untuk memajukan perekonomian yang telah dilakukan 20-30 tahun terakhir dalam pengentasan kemiskinan dan berbagi kesejahteraan, menjadi percuma. 

Hal tersebut disampaikan Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati saat menjadi salah satu pembicara dalam acara bertajuk Rebirthing the Global Economy to Deliver Sustainable Development yang diselenggarakan PBB, Rabu (1/7).

Menkeu Sri Mulyani Indrawati mencontohkan, Indonesia mengalami kemunduran sekitar lima tahun untuk pengentasan kemiskinan karena pandemi corona yang baru terjadi enam bulan belakangan ini.

Baca Juga: Badan Anggaran DPR usulkan agar pemerintah jalankan sunset policy

"Pandemi mempengaruhi ekonomi negara secara signifikan. Hal itu membuat sumber pembiayaan menjadi terbatas, penerimaan perpajakan turun karena semua kegiatan ekonomi terkontraksi, dan pada waktu yang sama, perlu belanja untuk kesehatan dan Jaring Pengaman Sosial (JPS) dan stimulus pemulihan ekonomi meningkat tajam," kata Sri Mulyani dalam acara tersebut dikutip dari situs resmi Kementerian Keuangan, Rabu.

Untuk kasus Indonesia Sri Mulyani menyampaikan, pemerintah Indonesia memutuskan untuk memperlebar defisit anggaran tahun ini dari target awal sebesar 1,7% dari produk domestik bruto (PDB) menjadi 6,34% dari PDB.

Baca Juga: Hadapi tantangan pasca Covid-19, Indonesia dan India jajaki perundingan dagang

"Bagaimana caranya untuk membiayai itu? Jika sebuah negara punya ruang fiskal, bisa dari tabungan dari masa lalunya (past saving), juga pembiayaan dari institusi multilateral," papar Sri Mulyani. Namun, pembiayaan dari lembaga multilateral saja tidak cukup. Sehingga diperlukan pinjaman lainnya seperti dari pasar uang lokal, bond atau global bond.

Namun, bunga pinjaman dari lembaga keuangan global untuk negara berkembang atau negara miskin, terlalu tinggi. Menurutnya, itu adalah diskriminasi yang tidak menciptakan kesempatan yang sama untuk mengejar (catch up) atau mengatasi isu pandemi ini. 

Oleh karena itu lanjut Sri Mulyani, yang harus dilakukan oleh negara-negara berkembang dan miskin, pertama, menggunakan pandemi Covid-19 ini untuk momentum reformasi besar-besaran dalam hal pendidikan, perumahan, jaring pengaman sosial atau kualitas belanja. 



TERBARU

[X]
×