kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,18   -4,40   -0.44%
  • EMAS958.000 0,10%
  • RD.SAHAM -1.52%
  • RD.CAMPURAN -0.63%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Di Swiss, kampanye perlawanan kelapa sawit Indonesia resmi dimulai


Rabu, 13 Januari 2021 / 06:25 WIB
Di Swiss, kampanye perlawanan kelapa sawit Indonesia resmi dimulai
ILUSTRASI. Di Swiss, kampanye perlawanan terhadap rencana masuknya produk kelapa sawit asal Indonesia resmi dimulai.


Sumber: Kompas.com | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - ZURICH. Di Swiss, kampanye perlawanan terhadap rencana masuknya produk kelapa sawit asal Indonesia resmi dimulai. Uniterre, LSM yang memelopori referendum penolakan kelapa sawit memulai kampanyenya di Bundenskanzlei, Mahkamah Konstitusi Swiss, di Bern, Senin (11/1). 

Di hadapan wartawan yang ada di Gedung Parlemen Swiss, Uniterre menampilkan tujuh pembicara. Enam orang asli Swiss, dan satu orang asal Indonesia. 

Dari Swiss muncul dua petani organik, Willy Cretgeny dan Jelena Filiponic, dua anggota parlemen dari Swiss Barat, Nicolas Walder dan Denis de la Reussille, serta duo anggota partai Juso (Jungsozialist), Ronja Jansen dan Julia Kueng. 

Dari Indonesia, Uniterre menampilkan Budio Tjahjono. Budi adalah aktivis gereja dan pegiat HAM. Saat ini, Budi Tjahjono menetap di Jenewa, Swiss Barat. 

Baca Juga: Ini prioritas diplomasi Indonesia di tahun 2021

Jika pembicara dari Swiss fokus dengan topik kelapa sawit, Budi Tjahjono justru lebih banyak bicara tentang pertambangan Freeport di Papua. Perkebunan kelapa sawit di Papua hanya disinggung singkat. 

Selebihnya, Budi Tjahjono yang berbicara sekitar delapan menit, lebih berkampanye tentang pertambangan dan papua. 

"Saya baru tiba dari Indonesia dua hari lalu. Di sini saya tidak hanya menyinggung kelapa sawit, tapi juga pertambangan,“ katanya memulai pidatonya. 

Kepada Kompas.com, Budi menampik berbicara diluar jalur. Baginya, perdagangan Swiss dan Indonesia tidak hanya kelapa sawit. "Tapi juga emas,“ tepisnya. 

Baca Juga: Begini pandangan pelaku bisnis sawit di tahun Kerbau Logam

Willy Cretegny, petani organik, mengaku risau dengan rencana masuknya produk kelapa sawit ke Swiss. "Selain merusak hutan tropis dan penghuninya, juga akan mendesak produk lokal, seperti minyak canola dan bunga matahari,“ kata Willy. 

Ronja Jansen, Presiden Juso, segendang seirama. Ronja juga menyoroti rusaknya lingkungan hidup, khususnya hutan hujan tropis di Indonesia. 
"Petani kecil juga terusir dari kediamannya,“ katanya. 

Ronja juga tidak percaya ada perkebunan kelapa sawit yang ramah lingkungan. "Tidak ada itu,“ tegasnya. 




TERBARU
Sukses Berkomunikasi dengan Berbagai Gaya Kepribadian Managing Procurement Economies of Scale Batch 7

[X]
×