CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.003,15   -12,85   -1.26%
  • EMAS973.000 0,21%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Di Tengah Krisis Ukraina, NATO Jadwalkan Pertemuan Khusus dengan Rusia


Selasa, 04 Januari 2022 / 22:25 WIB
Di Tengah Krisis Ukraina, NATO Jadwalkan Pertemuan Khusus dengan Rusia
ILUSTRASI. Seorang tentara Jerman memegang bendera NATO selama upacara untuk menyambut batalion Jerman yang dikerahkan ke Lituania sebagai bagian dari tindakan pencegahan NATO terhadap Rusia di Rukla, Lituania 7 Februari 2017.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  BRUSSELS. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg telah menjadwalkan pertemuan khusus dengan duta besar sekutu dan pejabat tinggi Rusia untuk minggu depan saat kedua belah pihak membangun dialog untuk mencegah konflik terbuka atas Ukraina.

Khawatir dengan peningkatan militer Rusia di sepanjang perbatasan Ukraina, aliansi militer Barat telah mengupayakan pertemuan Dewan NATO-Rusia selama berbulan-bulan tetapi forum itu tampak dalam bahaya setelah perselisihan spionase pada Oktober.

Melansir Reuters, Selasa (4/1), pertemuan dewan, format yang digunakan untuk dialog sejak 2002, akan berlangsung di Brussels pada 12 Januari setelah pejabat AS dan Rusia mengadakan pembicaraan keamanan pada 10 Januari di Jenewa.

Diplomat top Uni Eropa, Josep Borrell, terbang ke Ukraina pada Selasa untuk perjalanan dua hari untuk menunjukkan dukungan bagi Kyiv, yang bercita-cita untuk bergabung dengan blok itu dan NATO.

Baca Juga: Pasca Putin berbicara dengan Biden, Ini Tanggapan Kremlin

Dalam persiapan untuk diplomasi minggu depan, para menteri luar negeri NATO akan mengadakan konferensi video pada hari Jumat pukul 1300 GMT, dipimpin oleh Stoltenberg, kata aliansi itu dalam sebuah pernyataan.

Moskow menginginkan jaminan bahwa NATO akan menghentikan ekspansi ke arah timur dan mengakhiri kerja sama militer dengan Ukraina dan Georgia, yang memiliki sengketa wilayah dengan Rusia.

Moskow juga membantah pernyataan AS bahwa pihaknya merencanakan invasi ke Ukraina dan menuduh Kyiv membangun pasukannya sendiri di timur negara itu.

"Setiap dialog dengan Rusia harus dilanjutkan atas dasar timbal balik, mengatasi kekhawatiran NATO tentang tindakan Rusia ... dan berlangsung dalam konsultasi dengan mitra Eropa NATO," kata pejabat NATO tentang pertemuan 12 Januari.

Baca Juga: Tidak Ada yang Bisa Menang, 5 Negara Ini Sepakat Menghindari Perang Nuklir

Maria Zakharova, juru bicara kementerian luar negeri Rusia, membenarkan bahwa para pejabat Rusia akan menghadiri pertemuan Dewan NATO-Rusia di Brussel.




TERBARU

[X]
×