kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45901,33   11,54   1.30%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dubai Lumpuh Akibat Hujan Lebat


Rabu, 17 April 2024 / 17:22 WIB
Dubai Lumpuh Akibat Hujan Lebat
Mobil terjebak di jalan yang banjir setelah hujan badai melanda Dubai, UAE (17/4/2024).


Sumber: Channelnewsasia.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - DUBAI. Pihak berwenang dan masyarakat di seluruh Uni Emirat Arab membersihkan puing-puing pada Rabu (17 April) setelah hujan lebat menewaskan sedikitnya satu orang dan menyebabkan kerusakan pada rumah dan tempat usaha.

UEA menyaksikan rekor curah hujan sebesar 254mm, setara dengan curah hujan dua tahun yang jatuh di Al Ain pada hari Selasa dalam waktu kurang dari 24 jam, menurut pusat meteorologi nasional. Jumlah tersebut merupakan jumlah terbanyak sejak pencatatan dimulai pada tahun 1949, sebelum negara tersebut didirikan pada tahun 1971.

Meskipun hujan lebat telah mereda pada Selasa malam, gangguan terus berlanjut pada hari Rabu dengan maskapai penerbangan Emirates menunda check-in bagi penumpang yang berangkat dari bandara Dubai hingga tengah malam.

Bandara Internasional Dubai, salah satu bandara tersibuk di dunia, mengatakan pihaknya menghadapi gangguan signifikan setelah hujan lebat menunda atau mengalihkan penerbangan dan berdampak pada awak penerbangan.

Baca Juga: Iran Siap Memberikan Respons Keras dan Cepat Jika Mendapat Serangan

Di bandara, antrian taksi panjang terbentuk dan penumpang yang tertunda berkerumun. Sejumlah penerbangan juga ditunda, dibatalkan dan dialihkan selama hujan deras pada hari Selasa.

Para penumpang diperingatkan untuk tidak datang ke bandara Dubai, bandara tersibuk di dunia menurut lalu lintas internasional, “kecuali benar-benar diperlukan”, kata seorang pejabat.

“Penerbangan terus ditunda dan dialihkan… Kami bekerja keras untuk memulihkan operasi secepat mungkin dalam kondisi yang sangat menantang,” kata juru bicara Bandara Dubai.

Emirates mengatakan penumpang yang sudah transit akan terus diproses tetapi memperingatkan bahwa penundaan keberangkatan dan kedatangan mungkin saja terjadi. Situs web bandara Dubai menunjukkan penundaan selama berjam-jam untuk beberapa penerbangan kedatangan dan keberangkatan.

Media lokal melaporkan bahwa seorang pria lanjut usia asal Emirat berusia 70-an tahun meninggal pada Selasa pagi ketika kendaraannya terjebak dalam banjir bandang di emirat Ras Al Khaimah, di utara negara itu.

Di negara tetangga Oman, 19 orang tewas, termasuk anak-anak sekolah setelah tiga hari berturut-turut diguyur hujan lebat, menurut media Oman, yang menerbitkan gambar komunitas yang terkena banjir.

Times of Oman melaporkan bahwa hujan diperkirakan akan turun lebih banyak pada hari Rabu. Di Dubai, langit cerah tetapi di beberapa daerah jalanan sepi setelah pemerintah memerintahkan pegawainya dan semua sekolah untuk bekerja dari jarak jauh selama dua hari berturut-turut.

Unggahan di media dan media sosial UEA menunjukkan kerusakan signifikan akibat hujan lebat di beberapa wilayah negara itu, termasuk jalan-jalan yang runtuh dan rumah-rumah yang terendam air.

Baca Juga: Dubai Airports Issue Travel Advisory as Fierce Storm Hits UAE

Postingan media sosial pada hari Selasa menunjukkan jalan-jalan dan tempat parkir mobil terendam banjir dan beberapa kendaraan terendam seluruhnya. Sheikh Zayed Road, jalan raya 12 jalur yang melintasi Dubai, sebagian terendam banjir, menyebabkan orang terjebak kemacetan sepanjang satu kilometer selama berjam-jam.

Baik Oman dan UEA, yang menjadi tuan rumah perundingan iklim PBB COP28 tahun lalu, sebelumnya telah memperingatkan bahwa pemanasan global kemungkinan menyebabkan lebih banyak banjir.

Friederike Otto, seorang pemimpin di bidang penilaian peran perubahan iklim terhadap peristiwa cuaca ekstrem tertentu, mengatakan kemungkinan besar pemanasan global turut berperan.

“Sangat mungkin bahwa perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia membuat hujan yang mematikan dan merusak di Oman dan Dubai menjadi lebih deras,” kata Otto, dari Grantham Institute for Climate Change di Imperial College London.

 
 
 
 




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×