Dugaan Korut Pasok Peluru Artileri ke Rusia Kian Menguat, Ini Indikasinya

Senin, 07 November 2022 | 06:25 WIB Sumber: Reuters
Dugaan Korut Pasok Peluru Artileri ke Rusia Kian Menguat, Ini Indikasinya

ILUSTRASI. Pyongyang secara diam-diam memasok peluru artileri kepada Rusia untuk perangnya di Ukraina. KCNA via REUTERS


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Sebuah kereta api menyeberang dari Korea Utara ke Rusia pada Jumat (4/11/2022). Kejadian tersebut terjadi selang dua hari setelah Amerika Serikat mengatakan memiliki informasi yang mengindikasikan Pyongyang secara diam-diam memasok peluru artileri kepada Rusia untuk perangnya di Ukraina. 

Hal tersebut diungkapkan oleh sebuah think tank Washington, 38 North, yang mengutip satelit citra komersial. 

Melansir Reuters, proyek 38 North, yang memantau perkembangan Korea Utara, mengatakan itu adalah pertama kalinya pergerakan kereta api seperti itu diamati pada rute tersebut dalam beberapa tahun terakhir. Sebelumnya, layanan dokter hewan Rusia melaporkan pada hari Rabu pekan lalu bahwa sebuah kereta api telah melintasi perbatasan ke Korea Utara membawa kuda. 

"Tidak mungkin untuk menentukan tujuan kereta dari citra, tetapi penyeberangan itu terjadi di tengah laporan penjualan senjata dari Korea Utara ke Rusia dan ekspektasi umum akan dimulainya kembali perdagangan antara kedua negara," kata 38 North.

Dikatakan, Korea Utara menutup Jembatan Persahabatan Tumangang (Jembatan Persahabatan Korea-Rusia) sepanjang 800 meter, satu-satunya penghubung darat antar negara, pada Februari 2020 selama pandemi COVID-19.

Baca Juga: Saling Mengertak, Korea Utara dan Korea Selatan Terbangkan Ratusan Jet Tempur

Laporan tersebut mengatakan bahwa pada pukul 10:24 pagi waktu setempat (0124 GMT) tiga gerbong kereta tertutup terlihat di sisi perbatasan Korea. Dan pada pukul 13:10 siang waktu setempat (0410 GMT) tampaknya berada Rusia berada di belakang lokomotif, sekitar 200 meter (meter) dari ujung jembatan kereta api.

Pukul 14:29 (0529 GMT) lokomotif dan tiga gerbong terlihat di jalur di Stasiun Khasan Rusia, sekitar 2 km (1,2 mil) dari perbatasan, dan tiga gerbong tertutup yang lebih kecil, atau kemungkinan kontainer di gerbong datar, diparkir di samping kereta yang baru tiba di sebuah trek yang berdekatan.

"Apakah pemindahan material sedang berlangsung tidak dapat ditentukan, dan lokasi yang diparkir dari rangkaian kereta ini mungkin tidak terkait," kata laporan itu.

Gedung Putih mengatakan pada hari Rabu bahwa Washington memiliki informasi yang menunjukkan Korea Utara secara diam-diam memasok Rusia dengan sejumlah peluru artileri "signifikan" untuk perangnya di Ukraina dan berusaha untuk mengaburkan pengiriman dengan menyalurkannya melalui negara-negara di Timur Tengah dan Afrika Utara. 

Baca Juga: Korea Selatan: Korea Utara Menembakkan 80 Peluru Artileri dalam Semalam

Korea Utara mengatakan pada bulan September bahwa mereka tidak pernah memasok senjata atau amunisi ke Rusia dan tidak memiliki rencana untuk melakukannya.

Menurut sebuah pernyataan dari layanan hewan negara Rusia pada hari Rabu, Rusia dan Korea Utara memulai kembali perjalanan kereta api untuk pertama kalinya sejak pandemi dengan kargo 30 kuda "Orlov Trotter" ras abu-abu ke Korea Utara.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dikenal sebagai penunggang kuda yang lihai. Pada tahun 2019, foto dirinyaberjalan melalui salju gunung dengan menunggang kuda putih disajikan oleh media Korea Utara. Data bea cukai Rusia menunjukkan Korea Utara telah menghabiskan ribuan dolar untuk membeli kuda ras asli dari Rusia pada tahun-tahun sebelumnya.

 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru