kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Ekonomi China naik perlahan, tapi konsumsi dan investasi masih lesu


Kamis, 16 Juli 2020 / 11:41 WIB
Ekonomi China naik perlahan, tapi konsumsi dan investasi masih lesu
ILUSTRASI. A man walks in front of Lujiazui financial district in Shanghai, following the coronavirus disease (COVID-19) outbreak, China June 9, 2020. REUTERS/Aly Song

Reporter: Rizki Caturini | Editor: Rizki Caturini

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Meski di kuartal II perekonomian China berhasil tumbuh 3,2%, namun pada pada paruh pertama tahun ini ekonomi China masih mengalami kontraksi 1,6% dari tahun sebelumnya.

Seperti dikutip Reuters, Kamis (16/7), Biro Statistik China (NBS) mengatakan, pada basis kuartal ke kuartal, PDB China melonjak 11,5% pada bulan April-Juni, lebih baik dari harapan kenaikan 9,6% dan penurunan 10% pada kuartal sebelumnya.

Baca Juga: Berhasil mengelak dari jurang resesi, PDB China kuartal 2 tumbuh 3,2%

Ekonomi China, yang pertama di dunia yang tersentak oleh pandemi virus corona, telah pulih perlahan dalam dua bulan terakhir. Meskipun pantulan dari penurunan yang disebabkan oleh virus tidak merata.

Pihak berwenang secara luas diperkirakan akan mempertahankan dukungan kebijakan di semester kedua untuk mendukung kebangkitan kembali, meskipun ada kekhawatiran akan meningkatnya risiko utang.

Baca Juga: China tak gentar dengan sanksi apa pun dari AS terkait Laut China Selatan

Ruan Jianhong, kepala departemen statistik bank sentral China, mengatakan pekan lalu bahwa rasio leverage makro China melonjak 14,5 poin persentase pada kuartal pertama. Ini naik lebih jauh pada kuartal kedua. Namun tidak ada rincian yang diberikan pada tingkat utang aktual.

Institute of International Finance memperkirakan total utang China naik menjadi 317% dari PDB pada kuartal pertama 2020, naik dari 300% pada akhir 2019 dan rekor kenaikan kuartalan terbesar.

Pemerintah telah meluncurkan serangkaian langkah-langkah, termasuk lebih banyak pengeluaran fiskal, keringanan pajak dan pemotongan suku bunga pinjaman dan persyaratan cadangan bank untuk menghidupkan kembali ekonomi.

Baca Juga: Perusahaan China dominasi penghimpunan dana IPO secara global

Meningkatnya infeksi virus corona di beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, telah membayangi peningkatan permintaan untuk ekspor China. Sementara PHK yang besar dan masalah kesehatan yang masih ada membuat konsumen tetap berhati-hati.

Produksi industri China naik 4,8% pada Juni 2020 dari tahun sebelumnya, lebih cepat dari kenaikan 4,4% pada Mei 2020. Itu menandai pertumbuhan bulan ketiga berturut-turut.

Tetapi konsumsi dan investasi tetap lemah. Penjualan ritel turun 1,8% hingga Juni, turun pada bulan kelima berturut-turut. Angka ini juga jauh lebih buruk dari perkiraan pertumbuhan 0,3%, setelah penurunan 2,8% pada bulan Mei.

Investasi aset tetap turun 3,1% pada semester pertama tahun ini dari periode yang sama pada tahun 2019, dibandingkan dengan perkiraan penurunan 3,3% dan penurunan 6,3% dalam lima bulan pertama tahun ini.



TERBARU

[X]
×