CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Hijrah dari Amerika ke tanah kelahiran untuk membangun Coupang (2)


Jumat, 23 Agustus 2019 / 11:30 WIB

Hijrah dari Amerika ke tanah kelahiran untuk membangun Coupang (2)


KONTAN.CO.ID - Kesuksesan Bom Kim membangun e-commerce Coupang tidak datang begitu saja. Pria berusia 40 tahun ini harus membangun Coupang dari nol. Masa kecilnya dihabiskan di Amerika Serikat (AS) hingga dewasa. Sempat menjajal berbisnis di AS tapi tidak membuahkan hasil, Kim memutuskan untuk memulai bisnis di tanah kelahirannya. Berkiblat pada Groupon, situs Coupang meluncur. Namun, membangun merek dan sistem ternyata tidak mudah.

Bom Kim sukses menjadikan Coupang sebagai e-commerce terbesar di Korea Selatan (Korsel). Berkat usahanya, Kim masuk dalam jajaran miliader dunia. Majalah Forbes mencatat total kekayaan Kim sebesar US$ 1 miliar pada Juli 2019.

Meski begitu kesuksesan tersebut tidak datang begitu saja. Banyak jalan berliku sebelum Kim meraih segala kesuksesan yang dia nikmati saat ini. Kim lahir di ibu kota negara, Seoul, pada 1978. Namun pada usia 7 tahun, Kim bersama keluarga meninggalkan Korsel lantaran sang ayah dipindah tugaskan oleh perusahaan tempat ayahnya bekerja yaitu Hyundai Motor untuk memegang pasar di Amerika.

Pada usia 13 tahun, Kim remaja masuk sekolah asrama di Massachusetts. Kala itu, Ia menggemari klub baseball New England Patriots dan Red Sox. Terbilang pintar, Kim tumbuh sebagai anak yang gemar belajar. Memiliki nilai cukup bagus, mengantarkan Kim masuk ke Harvard University.

Pada awalnya, Kim tertarik melakoni bisnis media. Guna menimba ilmu yang berkaitan dengan media, Ia memilih magang di sebuah majalah New Republic. Sambil jalan, Ia memulai sebuah majalah mahasiswa yang bernama Current. Majalah ini terus tumbuh lalu diambilalih oleh Newsweek, setahun setelah Kim lulus pada tahun 2000.

Masih mendalami bisnis media, pada tahun 2006, Kim menginvestasikan dana senilai US$ 4 juta untuk majalah alumni Harvard, Vanity Fair. Hal ini terinspirasi dari majalah bertajuk 02138.

Sayang, Kim gagal mengembangkan bisnis tersebut. Terkendala masalah finansial, Kim harus rela usahanya tersebut gulung tikar seiring dengan krisis ekonomi global yang melanda pada 2008 lalu.


Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Tri Adi
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0060 || diagnostic_web = 0.1972

Close [X]
×