kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,94   -3,77   -0.38%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Inflasi Inti Jepang di Januari Melambat


Jumat, 18 Februari 2022 / 07:59 WIB
Inflasi Inti Jepang di Januari Melambat
ILUSTRASI. Inflasi inti Jepang di bulan Januari 2022 melambat


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Harga konsumen inti Jepang naik untuk bulan kelima berturut-turut pada Januari, tetapi pada kecepatan yang lebih lambat dari bulan sebelumnya. Ini meningkatkan kemungkinan Bank of Japan (BOJ) akan tertinggal dari bank sentral lain dalam menaikkan suku bunga.

Jumat (18/2), data pemerintah menunjukkan, indeks harga konsumen inti (CPI) pada bulan Januari 2022, yang tidak termasuk harga makanan segar yang bergejolak tetapi termasuk biaya bahan bakar, naik 0,2% secara year on year (yoy).

Realisasi itu lebih lemah dari perkiraan median dalam jajak pendapat Reuters, untuk kenaikan 0,3% dan leboh lambat dari kenaikan 0,5% di bulan Desember 2021.

Data tersebut akan menjadi salah satu faktor yang akan diteliti oleh Bank of Japan pada pertemuan kebijakan berikutnya, yang dijadwalkan pada pertengahan bulan depan.

Baca Juga: Ekspor Jepang di Bulan Januari Meleset, Defisit Neraca Perdagangan Melonjak

Inflasi konsumen inti telah mencatat kenaikan tahunan setiap bulan sejak September. Kenaikan Januari menandai kenaikan tahunan paling lambat dalam tiga bulan.

Tingkat kenaikan yang hangat menunjukkan kenaikan harga di ekonomi terbesar ketiga di dunia tetap sangat sederhana dibandingkan dengan kenaikan yang jauh lebih tajam di negara maju lainnya, karena pertumbuhan upah yang lamban membuat perusahaan enggan menaikkan harga.

Keuntungan kecil memperkuat ekspektasi BOJ akan mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar untuk sementara waktu untuk mencapai target inflasi 2%.

BOJ telah terjebak pada stimulus moneter besar-besaran karena berusaha agar inflasi mencapai targetnya, meskipun ada kekhawatiran tentang efek samping dari melemahnya yen.

Beberapa analis percaya bahwa telah membantu mengangkat harga yang dibayar perusahaan Jepang untuk komoditas luar negeri, mendorong defisit perdagangan negara itu ke level tertinggi delapan tahun pada Januari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×