Ini Ramalan Skenario Terburuk Ekonomi Global ala Nouriel Roubini

Jumat, 23 September 2022 | 07:43 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Ini Ramalan Skenario Terburuk Ekonomi Global ala Nouriel Roubini

ILUSTRASI. Nouriel Roubini memperingatkan akan kemungkinan terjadinya kembali skenario terburuk global stagflasi gaya tahun 1970-an.


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Pada Rabu (21/9/2022), The Federal Reserve kembali menaikkan suku bunga acuannya sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya secara berturut-turut. 

Reuters memberitakan, The Fed menaikkan suku bunga target ke kisaran 3,00%-3,25%. Ini merupakan level tertinggi sejak 2008. Selain itu, proyeksi baru menunjukkan suku bunga kebijakan naik menjadi antara 4,25%-4,50% pada akhir tahun ini sebelum mencapai 4,50% -4.75% pada tahun 2023. 

Gubernur Fed Jerome Powell mengatakan pejabat bank sentral AS bertekad untuk menurunkan inflasi dari level tertinggi dalam empat dekade dan akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai.  Menurutnya, ini merupakan sebuah proses yang dia ulangi tidak akan datang tanpa rasa sakit. 

"Kita harus mengendalikan inflasi di belakang kita," kata Powell dalam konferensi pers setelah rilis pernyataan kebijakan Fed dan proyeksi ekonomi kuartalan yang diperbarui.  

Dia menambahkan, "Saya berharap ada cara tanpa rasa sakit untuk melakukan itu. (tapi) Tidak ada." 

Baca Juga: Bapak Kiamat Nouriel Roubini: Bersiaplah untuk Resesi yang Panjang dan Buruk

Mengutip Fortune, menanggapi aksi The Fed, Nouriel Roubini yang merupakan seorang profesor Universitas New York dan CEO Roubini Macro Associates mengatakan, dengan iklim ekonomi saat ini, tujuan soft landing The Fed adalah “misi yang mustahil”. Dia melihat peningkatan pesat dalam utang perusahaan dan pemerintah selama setahun terakhir sebagai indikator yang memberatkan.

Namun terlepas dari kenaikan suku bunga, Roubini mengatakan bahwa inflasi di AS dapat bertahan karena guncangan rantai pasokan yang beriak dari sejumlah faktor. Sebut saja pandemi, konsekuensi berkelanjutan dari perang Ukraina, dan kebijakan nol-COVID China yang terus memperlambat aktivitas ekonomi di negara tersebut. 

Roubini memperingatkan, kombinasi antara pertumbuhan ekonomi yang rendah dan inflasi yang tak kunjung turun dapat menyebabkan skenario terburuk global stagflasi gaya tahun 1970-an. Pada saa itu, harga tetap tinggi tetapi ekonomi tetap stagnan. 

Lembaga termasuk Bank Dunia telah memperingatkan beberapa kali tahun ini bahwa kembalinya ke stagflasi tahun 1970-an tetap menjadi perhatian serius bagi ekonomi global.

Ini jauh dari pertama kalinya Roubini mengungkapkan pandangan pesimisnya tentang masa depan ekonomi. Pada tahun 2020, Roubini memperingatkan bahwa "depresi hebat" baru akan melanda AS selama tahun 2020-an, dengan alasan meningkatnya tingkat utang. 

Baca Juga: Gubernur BI Sebut Perlambatan Ekonomi Global Sudah di Depan Mata

Dan pada bulan Juli, Roubini meramalkan bahwa "resesi parah dan utang yang parah dan krisis keuangan" akan segera terjadi karena meningkatnya jumlah perusahaan zombie dalam perekonomian.

Perusahaan zombie adalah perusahaan yang terbentuk selama era kredit mudah sebelum dan awal pandemi, tetapi sekarang tersandung sehingga tidak dapat menghasilkan keuntungan atau membiayai hutang mereka.

“Banyak institusi zombie, rumah tangga zombie, perusahaan, bank, bank bayangan, dan negara zombie akan mati karena suku bunga terus meningkat," kata Roubini.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru