Inilah Aturan Nomor 1 yang Selalu Dipegang Teguh Warren Buffett

Kamis, 08 September 2022 | 08:02 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Inilah Aturan Nomor 1 yang Selalu Dipegang Teguh Warren Buffett

ILUSTRASI. Aturan nomor satu yang dipegang teguh Warren Buffett adalah jangan pernah kehilangan uang. REUTERS/Scott Morgan


KONTAN.CO.ID - CEO Berkshire Hathaway Warren Buffett bisa dibilang adalah investor saham terbesar di dunia. Dia juga sedikit filsuf.

Melansir Marketwatch.com, selama 55 tahun dia mengawasi Berkshire Hathaway, Warren Buffett telah menghasilkan pengembalian tahunan 20,5% kepada pemegang sahamnya. 

Terlepas dari statistik ini, miliarder ini terkenal terkenal karena kemampuannya untuk menyaring ide-ide investasi menjadi kutipan yang sederhana dan mudah diingat. Yang mengagumkan, saran sederhana Warren Buffett terus berdering benar.

Berikut adalah aturan-aturan yang selaku dijalankan Warren Buffett dalam berinvestasi, seperti yang dilansir dari Marketwatch dan Investopedia:

1. Aturan Nomor 1

"Aturan Nomor Satu: Jangan Pernah Kehilangan Uang."

Warren Buffett secara pribadi pernah merugi sekitar US$ 23 miliar dalam krisis keuangan tahun 2008, dan perusahaannya, Berkshire Hathaway, kehilangan peringkat AAA.

Jadi bagaimana dia bisa memberitahu kita untuk tidak pernah kehilangan uang?

Dia mengacu pada pola pikir investor yang masuk akal. Jangan sembrono. Jangan berjudi. Jangan berinvestasi dengan sikap angkuh bahwa tidak apa-apa untuk kalah. Mengetahui bisnis dengan baik. Kerjakan pekerjaan rumah Anda. 

Warren Buffett hanya berinvestasi di perusahaan yang dia teliti dan pahami secara menyeluruh. Dia tidak melakukan investasi yang siap untuk kalah.

Warren Buffett percaya bahwa kualitas terpenting bagi seorang investor adalah temperamen, bukan kecerdasan. Seorang investor yang sukses tidak fokus untuk berada bersama atau melawan orang banyak.

Pasar saham akan mengalami volatilitas. Tetapi di saat-saat baik dan buruk, Warren Buffett tetap fokus pada tujuannya, dan begitu juga semua investor. Investor terhormat ini jarang mengubah strategi investasi jangka panjangnya, apa pun yang dilakukan pasar.

2. Aturan Nomor 2

"Peraturan nomor dua: jangan lupakan peraturan nomor satu."

3. Aturan Nomor 3

"Jika Bisnis Berjalan dengan Baik, Saham Akhirnya Mengikuti"

Buku "The Intelligent Investor" oleh Benjamin Graham —ekonom, profesor, dan investor Amerika kelahiran Inggris yang juga dianggap sebagai bapak investasi nilai—meyakinkan Buffett bahwa berinvestasi dalam saham sama dengan memiliki sebagian bisnis. 

Jadi, ketika dia mencari saham untuk diinvestasikan, Warren Buffett mencari bisnis yang menunjukkan prospek jangka panjang yang menguntungkan. 

Apakah perusahaan memiliki sejarah operasi yang konsisten? Apakah ia memiliki waralaba bisnis yang dominan? Apakah bisnis menghasilkan margin keuntungan yang tinggi dan berkelanjutan? 

Jika harga saham perusahaan diperdagangkan di bawah ekspektasi untuk pertumbuhannya di masa depan, maka itu adalah saham yang mungkin ingin dimiliki Warren Buffett.

Warren Buffett tidak pernah membeli apapun kecuali dia bisa menuliskan alasannya mengapa dia akan membayar harga tertentu per saham untuk perusahaan tertentu. Disarankan agar semua investor melakukan hal yang sama.

4. Aturan Nomor 4

"Jauh Lebih Baik Membeli Perusahaan Hebat dengan Harga Wajar Daripada Perusahaan Wajar dengan Harga Hebat."

Warren Buffett adalah investor nilai yang suka membeli saham berkualitas dengan harga terendah. Tujuan sebenarnya adalah untuk membangun lebih banyak kekuatan operasi untuk Berkshire Hathaway dengan memiliki saham yang akan menghasilkan keuntungan yang solid dan apresiasi modal untuk tahun-tahun mendatang. 

Ketika pasar terguncang selama krisis keuangan 2007-2008, Warren Buffett menimbun investasi jangka panjang yang besar dengan menginvestasikan miliaran dalam nama seperti General Electric dan Goldman Sachs.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru