kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,81   -3,54   -0.38%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Investor menyambut Yellen sebagai calon menteri keuangan AS di era pemerintahan Biden


Selasa, 24 November 2020 / 09:34 WIB
Investor menyambut Yellen sebagai calon menteri keuangan AS di era pemerintahan Biden
ILUSTRASI. Janet Yellen. TPX IMAGES OF THE DAY


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Investor setuju atas rencana Presiden terpilih AS Joe Biden untuk memilih mantan gubernur The Fed Janet Yellen sebagai menteri keuangan. Pengalamannya di bank sentral diyakini akan membantu negara untuk berjuang memulihkan ekonomi yang melambat akibat virus corona.

Mengutip Reuters, Selasa (24/11), saham AS naik sedikit setelah laporan bahwa Yellen akan menjadi wanita pertama yang memimpin Departemen Keuangan AS.

“Ini pilihan yang sangat bagus karena dia sudah terbiasa dengan pasar dan akan bekerja dengan baik dengan The Fed, mengingat masa jabatannya yang lama di sana,” kata Chris Zaccarelli, kepala investasi di Independent Advisor Alliance di Charlotte, North Carolina seperti dikutip Reuters.

Menteri Keuangan dalam pemerintahan Biden menjadi pemain kunci dalam upaya pemerintah untuk membantu ekonomi negara pulih dari pandemi virus corona.

Baca Juga: Bursa Asia buka menguat pada Selasa (24/11), terkerek Wall Street dan vaksin Covid-19

Di antara posisi kabinet Biden, pilihan Departemen Keuangannya telah dilihat sebagai salah satu yang lebih berpotensi untuk melambungkan harga aset.

Kepala Departemen Keuangan yang akan datang kemungkinan akan mengambil peran penting dalam menegosiasikan paket bantuan ekonomi virus corona lebih lanjut dengan anggota parlemen kongres. 
Pasar selama berminggu-minggu bergantung pada negosiasi untuk paket stimulus fiskal.

Ini bukan pertama kalinya Yellen dipanggil untuk membantu memetakan negara keluar dari krisis ekonomi. Dia mengambil alih jabatan ketua Fed dari Ben Bernanke setelah krisis keuangan lebih dari satu dekade lalu, setelah menjabat sebagai wakil ketua bank sentral.

Baru-baru ini, Yellen menyerukan peningkatan pengeluaran pemerintah untuk meningkatkan ekonomi AS keluar dari resesi mendalam yang disebabkan oleh virus corona.

"Yellen harus menjadi penyokong yang sangat kuat untuk kebijakan fiskal yang lebih agresif, dan mengingat kesibukannya di sekitar Washington, itu mungkin membuatnya menjadi satu-satunya pendukung ekspansi fiskal paling efektif yang bisa dipilih Biden," kata Tom Graff, kepala pendapatan tetap di Brown Advisory di Baltimore.

Yellen, yang dipilih oleh Presiden Barack Obama untuk memimpin The Fed selama masa jabatannya, memimpin periode suku bunga rendah, meskipun dia memimpin saat bank sentral pada Desember 2015 menaikkan suku bunga dari nol.

“Dia tampaknya individu yang dovish sejauh menyangkut kebijakan Fed dan pasar menyukai kebijakan dovish,” kata Robert Pavlik, manajer portofolio senior di Dakota Wealth di Fairfield, Connecticut.

Baca Juga: Rumor Janet Yellen akan menjadi Menteri Keuangan AS semakin santer terdengar

Investor juga menunjukkan pentingnya memilih seseorang yang dapat bekerja sama dengan The Fed dalam membantu perekonomian.

“Saya pikir itu adalah pilihan yang bagus dan dia harus dikonfirmasi dengan mudah,” kata Kevin Giddis, kepala pendapatan tetap di Raymond James di St. Petersburg, Florida.

Agenda ekonomi Biden termasuk menaikkan pajak pada orang Amerika dan perusahaan yang lebih kaya, perubahan yang dapat mengguncang pasar jika mereka maju. 
Yellen sering mengutip ketimpangan ekonomi yang meningkat di Amerika Serikat sebagai ancaman bagi nilai-nilai Amerika dan masa depannya.

John Doyle, wakil presiden bidang urusan dan perdagangan di Tempus di Washington, mencatat bahwa dengan kemungkinan Partai Republik mempertahankan kendali atas Senat AS, "akan ada borgol tentang apa yang dapat didorong oleh pemerintahan Biden."

Selanjutnya: Joe Biden akan mengumumkan kabinetnya pada hari Selasa (24/11)




TERBARU

[X]
×