Joe Biden Bidik Penerimaan Pajak dari Orang Tajir di Amerika Serikat

Minggu, 27 Maret 2022 | 11:28 WIB   Reporter: Ferrika Sari
Joe Biden Bidik Penerimaan Pajak dari Orang Tajir di Amerika Serikat

ILUSTRASI. Presiden Amerika Serikat Joe Biden


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengusulkan tarif pajak minimum sebesar 20% bagi orang kaya di Negeri Paman Sam yang memiliki pendapatan lebih dari US$ 100 juta.

Diharapkan pemberlakuan pajak tersebut dapat menghasilkan pendapatan baru bagi negara sekitar US$ 360 miliar untuk dekade berikutnya. Nilai itu mewakili lebih dari sepertiga pemotongan defisit US$ 1 triliun yang diproyeksi Gedung Putih.

Pihak Gedung Putih mengatakan Presiden Biden merupakan seorang kapitalis yang percaya siapa pun bisa menjadi jutawan dan miliarder.

“Dia juga percaya bahwa Amerika memiliki kode pajak yang mengakibatkan rumah tangga terkaya di Amerika membayar tarif pajak yang lebih rendah daripada keluarga pekerja," terang Gedung Putih, dikutip dari Bloomberg, Minggu (27/3).

Baca Juga: Hadapi Defisit Anggaran, Amerika Serikat Bakal Naikkan Pajak Bagi Miliarder

Rencana pengenaan pajak tersebut pertama kali dilaporkan oleh Washington Post, mirip dengan proposal yang ditawarkan tahun lalu oleh Senat Demokrat.

Hal ini bertujuan untuk biaya tagihan Biden's Build Back Better dengan pajak minimum yang akan berlaku untuk pembayar pajak yang kekayaan bersihnya melebihi US$ 1 miliar atau pendapatan melebihi $100 juta selama tiga tahun berturut-turut.

Mereka yang berada di bawah undang-undang baru akan diminta untuk menyelesaikan proses yang disebut mark to market, di mana mereka menyediakan Internal Revenue Service dengan rekening rinci tentang berapa banyak aset mereka yang diperoleh atau hilang nilainya setiap tahun.

Di bawah rencana Biden, pemasukan rumah tangga bernilai lebih dari US$ 100 juta yang belum membayar pajak 20% akan dikenakan pajak tambahan. Pemerintah memproyeksikan bahwa lebih dari setengah pendapatan untuk pembayaran baru akan datang dari sekitar 700 miliarder negara itu.

Orang-orang yang skeptis termasuk orang Demokrat seperti Ketua Komite Cara dan Sarana Rumah Richard Neal, yang telah mengusulkan biaya tambahan pajak penghasilan untuk orang super kaya di Amerika.

Senator Joe Manchin, seorang Demokrat Virginia Barat  membatalkan undang-undang Build Back Better pada bulan Desember. Ia khawatir rencana ini akan berbelit-belit.

Rencana Gedung Putih untuk mengatasi beberapa kekhawatiran akan rumah tangga super kaya yang dapat membagi pembayaran atas pendapatan yang belum direalisasi selama beberapa tahun.

Baca Juga: Para Pemimpin Uni Eropa Masih Berjuang Mencari Solusi Cepat Mengatasi Krisis Energi

Ini juga membahas kritik oleh anggota parlemen progresif bahwa kode pajak tidak banyak membebani orang Amerika terkaya, yang sering dapat menggunakan sistem kredit dan pemotongan yang rumit untuk menghindari pembayaran pajak secara bersamaan.

Miliarder yang asetnya tidak likuid dapat menunda pembayaran hingga tahun-tahun mendatang, tetapi akan berutang bunga kepada pemerintah. Pembayarannya akan menghitungkan pajak keuntungan modal di masa depan.

“Akibatnya, pembayaran pajak penghasilan minimum miliarder adalah pembayaran di muka dari kewajiban pajak yang harus dibayar rumah tangga ini ketika mereka kemudian menyadari keuntungan mereka,” kata Gedung Putih.

“Pendekatan ini berarti bahwa orang Amerika yang paling kaya membayar pajak saat mereka pergi, sama seperti orang lain, dan menghilangkan perlindungan pendapatan yang tidak efisien selama beberapa dekade atau generasi.”

 

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru