kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Joe Biden: Hanya Solusi Dua Negara yang Bisa Menyelesaikan Konflik Israel-Palestina


Kamis, 16 November 2023 / 12:32 WIB
Joe Biden: Hanya Solusi Dua Negara yang Bisa Menyelesaikan Konflik Israel-Palestina
ILUSTRASI. Joe Biden sebut hanya solusi dua negara yang bisa menyelesaikan konflik Israel-Palestina, dan pendudukan Gaza adalah kesalahan besar. REUTERS/Kevin Lamarque


Sumber: Arab News | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - WOODSIDE, CALIFORNIA. Presiden AS Joe Biden mengatakan telah menjelaskan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bahwa solusi dua negara adalah satu-satunya jawaban untuk menyelesaikan konflik Israel-Palestina dan bahwa menduduki Gaza akan menjadi kesalahan besar.

Biden mengatakan kepada wartawan bahwa dia melakukan segala dayanya untuk membebaskan sandera yang ditahan oleh kelompok militan Hamas di Gaza, namun hal itu tidak berarti mengirimkan militer AS.

Presiden AS telah mengatakan kepada wartawan minggu ini bahwa pesannya kepada para sandera adalah “Bertahanlah, kami akan datang,” sehingga menimbulkan pertanyaan tentang apa yang ia maksudkan.

Baca Juga: Biden Bicara Blak-blakan dengan Xi Jinping Bahas Kesepakatan Militer, Fentanil dan AI

Ketika diminta untuk mengklarifikasi komentar tersebut, Biden mengatakan, “Yang saya maksud adalah, saya melakukan segala daya saya untuk mengeluarkan Anda. Datang untuk membantumu, mengeluarkanmu. Saya tidak bermaksud mengirimkan militer ke sana… Saya tidak berbicara tentang militer.”

Biden mengatakan dia terus-menerus menangani masalah ini, dan tidak akan berhenti sampai para sandera termasuk seorang anak Amerika berusia tiga tahun dibebaskan.

Qatar, tempat Hamas menjalankan kantor politiknya, telah memimpin mediasi antara kelompok militan Islam tersebut dan para pejabat Israel untuk pembebasan lebih dari 240 sandera. Mereka dibawa oleh militan ketika mereka menyerbu Israel pada 7 Oktober. Israel mengatakan 1.200 orang tewas dalam serangan tersebut.

Baca Juga: Dukungan Publik AS Terhadap Israel Mulai Menurun, Seruan Gencatan Senjata Meningkat

Israel kemudian melancarkan pemboman tanpa henti terhadap Gaza yang dikuasai Hamas dan akhir bulan lalu memulai invasi ke daerah kantong tersebut, di mana lebih dari 11.000 orang terbunuh, sekitar 40 persen di antaranya adalah anak-anak dan lebih banyak lagi yang terkubur di bawah reruntuhan, menurut pejabat Palestina.

Biden mengatakan Hamas melakukan kejahatan perang dengan menempatkan markas militernya di bawah rumah sakit, mengulangi pernyataan yang dibuat juru bicara Gedung Putih pada hari Selasa, dan dia yakin intelijen AS mendukung fakta tersebut.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×