Kapal Perang AS dan Kanada Melintas di Selat Taiwan, China Beri Peringatan

Rabu, 21 September 2022 | 12:18 WIB Sumber: Reuters
Kapal Perang AS dan Kanada Melintas di Selat Taiwan, China Beri Peringatan

ILUSTRASI. Kapal perusak AS berpeluru kendali kelas Arleigh Burke USS Benfold (DDG 65) melakukan operasi di Laut China Selatan, Kamis (20/1/2022). U.S. Navy/Handout via REUTERS

KONTAN.CO.ID - Sebuah kapal perang AS dan Kanada melakukan transit rutin melalui Selat Taiwan pada Selasa (20/9), sebuah operasi yang kedua negara lakukan di tengah peningkatan ketegangan militer antara China dan Taiwan.

China langsung mengutuk misi tersebut, dengan mengatakan, pasukannya "memperingatkan" kapal perang AS dan Kanada itu.

Dalam beberapa tahun terakhir, kapal perang AS, dan kadang-kadang kapal perang dari negara-negara sekutu, seperti Inggris dan Kanada, secara rutin berlayar melalui Selat Taiwan.

Tentu, kehadiran kapal perang tersebut memicu kemarahan China, yang mengeklaim Taiwan sebagai wilayahnya.

Baca Juga: Biden Menyatakan Militer AS Siap Membela Taiwan Jika China Melakukan Invasi

Dalam sebuah pernyataan, Angkatan Laut AS mengatakan, kapal perusak rudal kelas Arleigh Burke Higgins dan fregat kelas Halifax Angkatan Laut Kanada melakukan transit melalui koridor di Selat Taiwan yang berada di luar laut teritorial negara mana pun.

"Kerjasama seperti ini merupakan inti dari pendekatan kami untuk kawasan yang aman dan makmur," kata Angkatan Laut AS, seperti dikutip Reuters.

Menteri Pertahanan Kanada Anita Anand menyatakan, negaranya, sebagai negara Pasifik, sangat berkomitmen untuk menegakkan stabilitas dan kemakmuran global di kawasan Indo-Pasifik.

"Transit rutin di Selat Taiwan menunjukkan komitmen kami untuk Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, dan inklusif," tegasnya dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Reuters.

Baca Juga: Presiden Tsai: Kekuatan Tempur Militer Taiwan Lebih Matang dan Lebih Kuat

Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China langsung merespons, dengan memantau kapal perang AS dan Kanada tersebut serta "memperingatkan mereka".

"Pasukan selalu siaga tinggi, dengan tegas melawan semua ancaman dan provokasi, dan dengan tegas membela kedaulatan nasional dan integritas teritorial," kata Komando Teater Timur Tentara dalam sebuah pernyataan, seperti Reuters kutip.

Kementerian Pertahanan Taiwan menyebutkan, kapal perang AS dan Kanda berlayar ke arah utara dan pasukannya mengamati misi tersebut tetapi "situasinya seperti biasa".

Itu adalah transit kedua di Selat Taiwan dalam sebulan terakhir oleh kapal perang AS, dan transit bersama kedua oleh AS serta Kanada dalam waktu kurang dari setahun, yang terakhir pada Oktober 2021.

Editor: S.S. Kurniawan

Terbaru