Kerek Bunga 75 Basis Poin, Berikut Pernyataan Lengkap The Fed

Kamis, 22 September 2022 | 06:51 WIB Sumber: Reuters
Kerek Bunga 75 Basis Poin, Berikut Pernyataan Lengkap The Fed

ILUSTRASI. Bank Sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve kembali menaikkan suku bunga acuannya sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut pada Rabu (21/9).

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Bank Sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve kembali menaikkan suku bunga acuannya sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut pada Rabu (21/9).

The Fed juga memberi sinyal akan mengerek suku bunga setidaknya satu kenaikan lagi pada tahun ini.

Ketua The Fed Jerome Powell bertekad, The Fed tidak akan menyerah dalam pertempuran mereka untuk menahan laju inflasi.

Mengutip Reuters, The Fed menaikkan suku bunga target ke kisaran 3,00%-3,25% pada Rabu (21/9). Ini merupakan level tertinggi bunga The Fed sejak 2008.

Sementara, proyeksi terbaru menunjukkan suku bunga The Fed akan naik menjadi antara 4,25%-4,50% pada akhir tahun ini sebelum mencapai 4,50% -4.75% pada tahun 2023.

Baca Juga: Saat Amerika Kerek Suku Bunga, Seluruh Dunia Menanggung Rasa Sakitnya

Powell mengatakan pejabat bank sentral AS sangat bertekad untuk menurunkan inflasi dari level tertinggi dalam empat dekade dan akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai.

Berikut pernyataan lengkap Powell mengenai kebijakan moneter terbaru The Fed seperti dikutip dari lama Federal Reserve:

Indikator terbaru menunjukkan pertumbuhan moderat dalam pengeluaran dan produksi. Tambahan pekerjaan telah kuat dalam beberapa bulan terakhir, dan tingkat pengangguran tetap rendah.

Inflasi tetap tinggi, mencerminkan ketidakseimbangan penawaran dan permintaan terkait pandemi, harga pangan dan energi yang lebih tinggi, serta tekanan harga yang lebih luas.

Perang Rusia melawan Ukraina menyebabkan kesulitan manusia dan ekonomi yang luar biasa. Perang dan peristiwa terkait menciptakan tekanan tambahan pada inflasi dan membebani aktivitas ekonomi global. Komite sangat memperhatikan risiko inflasi.

Komite berusaha untuk mencapai tingkat lapangan kerja dan inflasi maksimum pada level 2% dalam jangka panjang.

Untuk mendukung tujuan ini, Komite memutuskan untuk menaikkan kisaran target suku bunga dana federal menjadi 3% hingga 3,25% dan mengantisipasi bahwa kenaikan berkelanjutan dalam kisaran target akan sesuai.

Selain itu, Komite akan terus mengurangi kepemilikannya atas surat berharga US Treasury dan utang agensi dan sekuritas yang didukung hipotek agensi, seperti yang dijelaskan dalam Rencana Pengurangan Ukuran Neraca Federal Reserve yang diterbitkan pada bulan Mei.

Komite berkomitmen kuat untuk mengembalikan inflasi ke sasaran 2%.

Dalam menilai sikap kebijakan moneter yang tepat, Komite akan terus memantau implikasi informasi yang masuk terhadap prospek ekonomi. Komite akan siap untuk menyesuaikan sikap kebijakan moneter yang sesuai jika muncul risiko yang dapat menghambat pencapaian tujuan Komite.

Penilaian Komite akan mempertimbangkan berbagai informasi, termasuk informasi tentang kesehatan masyarakat, kondisi pasar tenaga kerja, tekanan inflasi dan ekspektasi inflasi, serta perkembangan keuangan dan internasional.

Voting untuk tindakan kebijakan moneter adalah Jerome H. Powell, Ketua; John C. Williams, Wakil Ketua; Michael S. Barr; Michelle W. Bowman; Lael Brainard; James Bullard; Susan M. Collins; Lisa D. Masak; Ester L. George; Philip N. Jefferson; Loretta J. Mester; dan Christopher J. Waller.

Baca Juga: Wall Street Anjlok, Investor Mencerna Pesan Suku Bunga The Fed yang Hawkish

Editor: Khomarul Hidayat

Terbaru