kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,96   -13,86   -1.54%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kerek Target Inflasi, Bunga Acuan The Fed Bisa Lebih dari 5% di Sepanjang 2023


Rabu, 04 Januari 2023 / 14:43 WIB
Kerek Target Inflasi, Bunga Acuan The Fed Bisa Lebih dari 5% di Sepanjang 2023
ILUSTRASI. The Fed diproyeksi terus kerek suku bunga acuan


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harapan bank sentral Amerika Serikat (AS) untuk mengerem kenaikan bunga acuan memudar. Federal Reserve (The Fed) justru menggerek target inflasi 2023 dari 2,8% menjadi 3,1%, mengutip Bloomberg pada Rabu (4/1).

Ini bertentangan dengan proyeksi analis dan ekonom di Wall Street yang lebih optimis terhadap target inflasi tahun ini seiring harga barang yang mulai terkendali. Kenaikan proyeksi inflasi ini mengisyaratkan kebijakan The Fed akan terus menaikkan suku bunga acuan hingga di atas 5% sepanjang 2023.

Ketua The Fed Jerome Powell mengaitkan pesimisme inflasi bank sentral dengan kekuatan berkelanjutan di pasar tenaga kerja, khususnya menunjuk pada harga jasa.

Kevin Cummins, kepala ekonom AS di NatWest Markets di Stamford menyatakan perkiraan inflasi yang dinaikkan mengejutkan karena kedengarannya seperti sebagian besar ekonom mengharapkan bisa turun.

Baca Juga: Harga Minyak Naik Tipis Setelah Kemarin Anjlok 4%

“Saya memperkirakan mereka akan memangkas perkiraan mereka. Tampaknya ada lebih banyak pandangan konsensus bahwa mereka harus melampaui 5% daripada yang saya kira angka-angka itu tersirat,” ujar Kevin.

The Fed memasuki tahun 2023 dengan banyak tekad untuk memastikannya memenangkan perang melawan inflasi, yang pada tahun 2022 naik ke level tertinggi dalam empat dekade dan kemudian mulai menurun pada bulan-bulan terakhir tahun ini.

Bank sentral mulai menaikkan suku bunga acuannya dari hampir nol pada bulan Maret, yang dikritik oleh banyak orang luar sebagai awal yang terlambat dari siklus pengetatan. Kemudian meningkatkan kecepatan dengan kenaikan suku bunga super besar untuk sebagian besar sisa tahun ini, membawa tingkat dana federal menjadi 4,3%, tertinggi sejak 2007.

Pada pertemuan bulan Desember lalu, pembuat kebijakan The Fed memilih kenaikan suku bunga 50 basis poin (bps), mengikuti empat langkah 75 bps. Tetapi The Fed juga mengisyaratkan kenaikan senilai 75 bps tahun ini.

Proyeksi ini lebih dari yang diharapkan oleh pengamat Fed. Mengingat pembacaan inflasi yang lebih rendah dalam beberapa bulan terakhir.

“Prospek suku bunga cukup hawkish dan lebih dari harga pasar," kata Priya Misra, kepala strategi suku bunga global di TD Securities Inc. di New York.

Investor sekarang mengharapkan The Fed untuk kembali ke kenaikan suku bunga 15 bps sebagai ukuran normal pada pertemuan kebijakan berikutnya pada 31 Januari-Februari mendatang.

Ekspektasi itu didukung oleh data Departemen Perdagangan pada 23 Desember lalu menunjukkan inflasi inti hanya naik 0,2% pada November. Namun, Powell menilai laporan pekerjaan bulanan Departemen Tenaga Kerja yang akan dirilis pada hari Jumat juga akan menjadi faktor penting dalam keputusan bulan Februari mendatang.

Baca Juga: Logam Mulia Lebih Bersinar di Tengah Ancaman Resesi

Jajak pendapat Bloomberg memperkirakan laporan itu menunjukkan pertumbuhan pekerjaan moderat ke 200.000 pada Desember 2022. Pengangguran diperkirakan akan tetap tidak berubah di 3,7% dan pertumbuhan upah terlihat turun hingga 5% dari tahun ke tahun.

“Tidak peduli bagaimana Anda mengiris pasar tenaga kerja, itu kuat. Itulah yang membuat orang berolahraga, ”kata Mark Spindel, kepala investasi di MBB Capital Partners LLC yang berbasis di Chicago.

Spindel juga mengatakan dia akan mencari petunjuk tentang toleransi Fed untuk risiko pengangguran yang lebih tinggi daripada tingkat 4,6% yang diproyeksikan untuk tahun 2023 dan 2024, yang hampir satu poin persentase lebih tinggi dari tingkat saat ini.

“Ini akan menjadi lebih sulit” untuk mencapai soft landing ekonomi pada tahun 2023 jika Fed menindaklanjuti pengetatannya,” pungkasnya.




TERBARU

[X]
×