kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45754,18   -2,20   -0.29%
  • EMAS1.007.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kisaran harga vaksin Covid-19 maksimal US$ 40 per dosis?


Selasa, 28 Juli 2020 / 05:20 WIB
Kisaran harga vaksin Covid-19 maksimal US$ 40 per dosis?
ILUSTRASI.

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - LONDON. Koordinator skema pendanaan vaksin virus corona global tengah mencari berbagai potensi harga untuk vaksin Covid-19, dengan harga US$ 40 per dosis sebagai angka tertinggi dalam kisaran itu, menurut salah satu wakil pemimpin proyek pada Senin (27/7).

Mengutip Reuters, Selasa (28/7), Seth Berkley, kepala eksekutif vaksin GAVI yang memimpin fasilitas COVAX mengatakan fasilitas itu tidak memiliki target harga spesifik untuk vaksin Covid-19. 

Pihaknya juga akan berusaha untuk menegosiasikan penetapan harga berjenjang untuk negara yang lebih kaya dan negara-negara miskin.

 Asal tahu saja, fasilitas COVAX dirancang untuk memastikan akses global yang adil untuk vaksin Covid-19 

Baca Juga: Partai Republik AS tawarkan rencana bantuan atasi virus corona, oposisi menentang

Berkley menolak komentar dari sumber-sumber Uni Eropa pekan lalu yang mengatakan fasilitas COVAX menargetkan harga US$ 40 untuk vaksin Covid-19 bagi negara-negara kaya.

Sumber-sumber Uni Eropa mengatakan bahwa Uni Erop akan berusaha untuk mengamankan kesepakatan yang lebih murah di luar skema COVAX.

"Ada sejumlah besar angka, dan mereka (sumber Uni Eropa) mengeluarkan angka tertinggi," kata Berkley dalam sebuah wawancara. 

Dalam presentasi kepada para pejabat Uni Eropa, dia mengatakan bahwa para pejabat COVAX telah memberikan "berbagai harga yang berbeda".

"Dan itu (US$ 40) adalah harga maksimum dalam kisaran untuk negara-negara berpenghasilan tinggi, daripada harga yang ditentukan," katanya kepada Reuters.

COVAX dipimpin bersama oleh GAVI, WHO dan Koalisi CEPI untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi dan dirancang untuk menjamin akses yang cepat dan merata secara global terhadap vaksin Covid-19 begitu dikembangkan.

Tujuannya adalah untuk mengamankan pasokan dan memberikan 2 miliar dosis di seluruh negara yang mendaftar pada akhir 2021.

GAVI mengatakan, awal bulan ini bahwa lebih dari 75 negara telah menyatakan minatnya untuk bergabung dengan COVAX.



TERBARU

[X]
×