CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.006,12   -9,89   -0.97%
  • EMAS973.000 0,21%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Korea Selatan Berencana Memberikan Vaksin COVID-19 Kepada Warga Korea Utara


Jumat, 13 Mei 2022 / 13:38 WIB
Korea Selatan Berencana Memberikan Vaksin COVID-19 Kepada Warga Korea Utara
ILUSTRASI. Covid-19 di Korea Utara. Mandatory credit Kyodo/via REUTERS 


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Setidaknya satu orang pengidap COVID-19 telah meninggal di Korea Utara dan ratusan ribu orang menunjukkan gejala demam, kata media pemerintah pada Jumat, memberikan petunjuk tentang skala yang berpotensi mengerikan dari wabah pertama yang dikonfirmasi di negara itu dari pandemi.

Data tersebut mewakili pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari wabah "eksplosif" di negara yang tidak melaporkan kasus terkonfirmasi sebelumnya sejak pandemi dimulai, dan dapat menandai krisis kesehatan masyarakat, ekonomi dan politik yang parah bagi rezim yang terisolasi.

Presiden baru Korea Selatan, Yoon Suk-yeol, yang mulai menjabat minggu ini, berencana untuk memberikan vaksin COVID-19 dan dukungan medis lainnya kepada warga Korea Utara, dan pemerintahnya akan membahas perinciannya dengan Pyongyang, kata juru bicaranya pada hari Jumat, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Baca Juga: Korea Utara Temukan kasus Covid-19 Pertama, Perintahkan Penguncian Darurat

Para ahli mengatakan bahwa mengingat kemampuan pengujian Korea Utara yang terbatas, jumlah yang dirilis sejauh ini mungkin mewakili sebagian kecil dari infeksi, yang dapat menyebabkan ribuan kematian di salah satu dari hanya dua negara di dunia tanpa kampanye vaksinasi COVID-19.

Sekitar 187.800 orang dirawat di ruang isolasi setelah demam yang tidak diketahui asalnya telah "menyebar secara eksplosif ke seluruh negeri" sejak akhir April, kantor berita resmi KCNA melaporkan.

Sekitar 350.000 orang telah menunjukkan tanda-tanda demam itu, termasuk 18.000 yang baru melaporkan gejala tersebut pada Kamis, kata KCNA. Sekitar 162.200 telah dirawat, tetapi tidak merinci berapa banyak yang dinyatakan positif COVID-19.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×