Korea Utara Temukan kasus Covid-19 Pertama, Perintahkan Penguncian Darurat

Kamis, 12 Mei 2022 | 16:52 WIB Sumber: Reuters
Korea Utara Temukan kasus Covid-19 Pertama, Perintahkan Penguncian Darurat

ILUSTRASI. Korea Utara. North Korea's Korean Central News Agency (KCNA). KCNA via REUTERS 


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Utara melaporkan wabah Covid-19 pertama pada Kamis (12/5), menyebutnya sebagai darurat nasional terberat dan memerintahkan penguncian nasional. Media pemerintah mengatakan, varian Omicron telah teredteksi di ibu kota Pyongyang.

Mengutip Reuters, Kamis (12/5), Korea Utara tidak pernah mengkonfirmasi infeksi Covid-19 sebelum hari ini, meski pejabat Korea Selatan dan AS mengatakan mungkin ada kasus sebelumnya di negara itu, mengingat perdagangan dan perjalanannya dengan China sebelum menutup perbatasannya untuk memblokir virus pada awal 2020.

"Keadaan darurat paling serius di negara bagian telah terjadi: Sebuah terobosan muncul di front pencegahan epidemi darurat kami yang telah dipertahankan dengan kuat sampai sekarang," kata kantor berita resmi KCNA.

Pengakuan publik pertama dari infeksi Covid menyoroti potensi krisis besar di negara yang kekurangan sumber daya medis dan telah menolak bantuan internasional dengan vaksinasi dan menutup perbatasannya.

Pada Maret, tidak hanya tidak ada kasus Covid yang dilaporkan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tetapi tidak ada catatan resmi tentang orang Korea Utara yang divaksinasi.

Baca Juga: Ditemukan Kasus Pertama Covid-19 di Korut, Kim Jong Un Titahkan Lockdown

KCNA mengatakan bahwa sampel yang diambil pada 8 Mei dari orang-orang di Pyongyang yang mengalami demam menunjukkan sub-varian virus Omicron, juga dikenal sebagai BA.2. Itu tidak memberikan jumlah kasus atau mengatakan apa sumbernya.

Sebelumnya pada hari Kamis, televisi pemerintah China melaporkan Korea Utara telah memberlakukan perintah tinggal di rumah sejak Selasa dengan alasan "kecurigaan gejala flu" di antara beberapa orang.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengadakan pertemuan politbiro kuat Partai Buruh yang berkuasa, memerintahkan penguncian ketat secara nasional dan mobilisasi persediaan cadangan darurat medis.

"Pekerjaan pencegahan epidemi negara harus dialihkan ke sistem pencegahan epidemi darurat maksimum," kata KCNA.

Televisi pemerintah menunjukkan Kim mengenakan masker pada saat kedatangan untuk pertemuan itu, sebelum melepasnya saat dimulai. Semua peserta lainnya mengenakan masker.

Dalam rekaman pertemuan sebelumnya, semua orang kecuali dia mengenakan masker. Tidak ada tanda-tanda masker dalam gambar parade militer besar baru-baru ini.

Tanpa Vaksin, Sumber Daya Langka

Selama lebih dari dua tahun Kim telah memberlakukan pembatasan ketat untuk menghentikan Covid termasuk larangan perjalanan antar provinsi. Pada Juli 2020, ia mengumumkan keadaan darurat dan memberlakukan penguncian tiga minggu di kota Kaesong, dekat perbatasan antar-Korea, setelah seorang pria yang membelot ke Selatan pada 2017 kembali ke kota itu dengan menunjukkan gejala Covid.

Menurut data WHO terbaru, pada akhir Maret, 64.207 dari 25 juta orang Korea Utara telah dites Covid dan semuanya negatif.

Korea Utara telah menolak pasokan vaksin dari program berbagi COVAX dan vaksin Sinovac Biotech dari China, mungkin membuat sebagian besar orang di negara yang relatif muda terkena risiko infeksi yang lebih tinggi.

Kantor presiden baru Korea Selatan, Yoon Suk-yeol, yang dilantik pada hari Selasa, mengatakan tidak akan menghubungkan bantuan kemanusiaan dengan perbedaan politik dengan Korea Utara.

Kwon Young-se, calon Yoon untuk menteri unifikasi yang bertanggung jawab atas hubungan antar-Korea, mengatakan pada sidang konfirmasi bahwa dia akan menyiapkan bantuan kemanusiaan untuk Korea Utara, termasuk perawatan Covid, jarum suntik, dan pasokan medis lainnya.

Juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan siap memberikan upaya habis-habisan untuk membantu Korea Utara memerangi wabah tersebut.

Perbatasan dengan China dibuka kembali untuk perdagangan awal tahun ini tetapi China mengatakan penyeberangan utama antara kota Dandong dan kota Sinuiju di Korea Utara ditutup pada April karena situasi Covid di pihak China.

Baca Juga: Korea Utara Terus Uji Coba Nuklir, Ini Kata Presiden Baru Korea Selatan

Berita tentang wabah itu muncul setelah pejabat AS dan Korea Selatan memperingatkan Korea Utara dapat melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak 2017 pada awal bulan ini, setelah melanggar moratorium 2017 pada pengujian rudal jarak jauh.

Kim mengatakan tindakan darurat politbiro ditujukan untuk mengekang virus dan menghilangkan sumber penularan. Politbiro mengkritik "kelalaian, tidak bertanggung jawab dan ketidakmampuan" pejabat anti-virus, kata KCNA.

Kegagalan untuk menahan infeksi bisa menjadi "krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya" bagi Kim, kata Lim Eul-chul, seorang profesor studi Korea Utara di Universitas Kyungnam di Korea Selatan.

"Mengingat situasi vaksinasi yang lebih rendah dan kapasitas pengujian dan infrastruktur kesehatan masyarakat dibandingkan dengan China, ditambah kurangnya unit perawatan intensif, ada potensi sejumlah casualties," katanya.

Bank sentral Korea Selatan mengatakan Juli lalu ekonomi Korea Utara telah mengalami kontraksi terbesar dalam 23 tahun pada tahun 2020, terbebani oleh kontrol perbatasan, sanksi PBB dan cuaca buruk.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru