kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Korea Utara Tembakkan Rudal, Ketegangan Kembali Meningkat


Senin, 15 Januari 2024 / 05:55 WIB
Korea Utara Tembakkan Rudal, Ketegangan Kembali Meningkat
ILUSTRASI. Korea Utara menembakkan rudal jarak menengah ke laut pada Minggu (14/1), di tengah meningkatnya ketegangan.KCNA melalui REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Utara menembakkan rudal jarak menengah ke laut pada Minggu (14/1), di tengah meningkatnya ketegangan setelah peluncuran rudal balistik antarbenua dan satelit mata-mata militer pertama Korea Utara baru-baru ini.

Mengutip Reuters, Korea Utara telah meningkatkan tekanan terhadap Korea Selatan dalam beberapa pekan terakhir, menyatakannya sebagai musuh utama, dengan mengatakan bahwa Korea Utara tidak akan pernah bersatu kembali dengan Korea Selatan. Korea Utara juga berjanji untuk meningkatkan kemampuannya dalam melancarkan serangan nuklir terhadap Amerika Serikat dan sekutu Amerika di Pasifik.

Dalam sebuah pernyataan, militer Korea Selatan mengatakan, rudal hari Minggu, diluncurkan dari wilayah Pyongyang sekitar pukul 14:55. (0555 GMT), terbang sekitar 1.000 km (600 mil) di lepas pantai timur negara itu. 

Baca Juga: Korea Utara Diduga Telah Menembakkan Rudal Balistik

Kini Korea Selatan sedang melakukan analisis terhadap rudal tersebut dengan berkoordinasi dengan Amerika Serikat dan Jepang.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan Ketinggian maksimum setidaknya 50 km (30 mil), dan rudal tersebut tampaknya jatuh di luar zona ekonomi eksklusif Jepang. Jepang mengkritik peluncuran tersebut sebagai pelanggaran terhadap resolusi PBB.

Militer AS mengatakan peluncuran tersebut bukanlah ancaman langsung namun menyoroti dampak destabilisasi dari program senjata Korea Utara, menurut pernyataan dari Komando Indo-Pasifik AS.

Pada bulan November, Korea Utara mengatakan pihaknya berhasil menguji mesin berbahan bakar padat yang dirancang untuk rudal balistik jarak menengah.

Pada bulan Desember, Korea Utara mengatakan bahwa pihaknya telah menguji rudal balistik antarbenua terbarunya untuk mengukur kesiapan perang kekuatan nuklirnya melawan meningkatnya permusuhan AS, ketika Washington dan sekutunya mulai mengoperasikan sistem berbagi data rudal secara real-time.

Tentara Korea Utara membawa senjata berat kembali ke Zona Demiliterisasi di sekitar perbatasan Utara-Selatan dan memulihkan pos penjagaan yang telah dihancurkan oleh kedua negara, setelah Seoul menangguhkan sebagian dari perjanjian militer tahun 2018 antara kedua Korea sebagai protes atas peluncuran mata-mata yang dilakukan Pyongyang. satelit.

Korea Utara dan Selatan secara teknis masih berperang karena Perang Korea tahun 1950-1953 berakhir dengan gencatan senjata dan bukan perjanjian damai.

Pemerintahan Korea Utara kini menjalin hubungan yang lebih erat dengan Moskow. Menteri Luar Negeri Choe Son Hui akan mengunjungi Rusia dari Senin hingga Rabu atas undangan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, kata kantor berita Korea Utara KCNA pada Minggu.

Baca Juga: Korea Utara Hentikan Siaran Radio, Batasi Pertukaran Pesan dengan Yonhap

Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya mengecam penembakan rudal Korea Utara ke Ukraina oleh Rusia.

Moskow dan Pyongyang membantah melakukan kesepakatan senjata apa pun, namun berjanji tahun lalu untuk memperdalam hubungan militer.

“Pameran kekuatan Pyongyang harus menjadi perhatian di luar Seoul, karena kerja sama militernya dengan Moskow menambah kekerasan di Ukraina, dan karena Pyongyang mungkin lebih bersedia untuk menantang AS dan sekutu-sekutunya sementara perhatian global tertuju pada Timur Tengah,” kata Leif-Eric Easley, profesor studi internasional di Ewha Womans University.

Departemen Luar Negeri AS pada hari Kamis menjatuhkan sanksi terhadap tiga entitas Rusia dan satu individu yang terlibat dalam transfer dan pengujian rudal balistik Korea Utara untuk digunakan Rusia melawan Ukraina.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×