Kota Berusia 3.400 Tahun Tiba-Tiba Muncul di Irak

Selasa, 21 Juni 2022 | 08:11 WIB Sumber: CNN
Kota Berusia 3.400 Tahun Tiba-Tiba Muncul di Irak

ILUSTRASI. Sebuah kota luas berusia 3.400 tahun tiba-tiba muncul di Irak, setelah permukaan air waduk di daerah tersebut menyusut dengan cepat karena kekeringan ekstrim.


KONTAN.CO.ID -  Sebuah kota luas berusia 3.400 tahun tiba-tiba muncul di Irak, setelah permukaan air waduk di daerah tersebut menyusut dengan cepat karena kekeringan ekstrim.

Kondisi ini pun mengundang arkeolog Kurdi dan Jerman ntuk menggali pemukiman di waduk Mosul tersebut. Kota tersebut terletak di sepanjang sungai Tigris di wilayah Kurdistan Irak Utara.

Melansir CNN, Selasa (21/6), proyek ini bekerjasama dengan Direktorat Purbakala dan Warisan di Duhok untuk melestarikan warisan budaya daerah itu bagi generasi mendatang.

Situs arkeologi, Kemune, diyakini sebagai kota zaman Perunggu Zakhiku, pusat utama kekaisaran Mittani yang memerintah dari tahun 1550 hingga 1350 SM.

Wilayah kerajaan membentang dari Laut Mediterania ke Irak utara, menurut Ivana Puljiz, profesor junior di departemen arkeologi dan asyurologi timur dekat di Universitas Freiburg di Breisgau, Jerman, dan salah satu direktur proyek.

Berpacu dengan waktu

Zakhiku tenggelam di bawah air setelah pemerintah Irak membangun Bendungan Mosul pada 1980-an dan jarang terlihat terang sejak saat itu.

Baca Juga: Harta karun peninggalan bangsa Romawi ditemukan, ini bentuknya

Setelah Puljiz mendengar kota itu muncul kembali, timnya bergegas menggali situs karena tidak diketahui kapan ketinggian air akan naik lagi.

Kota kuno itu sekarang terendam kembali, tetapi para peneliti dapat membuat katalog sebagian besar situs tersebut.

Sebuah istana telah didokumentasikan ketika kota itu muncul sebentar pada tahun 2018, tetapi beberapa struktur tambahan didokumentasikan selama penggalian terakhir. Beberapa penemuan termasuk benteng lengkap dengan menara dan dinding dan bangunan penyimpanan bertingkat banyak.

Sebagian besar struktur terbuat dari batu bata lumpur yang dikeringkan di bawah sinar matahari, yang biasanya tidak dapat bertahan dengan baik di bawah air, kata para peneliti. Namun, Zakhiku menderita gempa bumi sekitar 1350 SM, dan sebagian dinding atas runtuh dan menutupi bangunan.

Melestarikan masa lalu

Sedikit yang diketahui tentang orang-orang Mittani kuno yang membangun kota tersebut, sebagian besar karena fakta bahwa para peneliti belum mengidentifikasi ibukota kekaisaran atau menemukan arsip mereka, kata Puljiz. Namun, artefak tertentu yang digali selama penggalian terakhir dapat membantu memberikan wawasan.

Baca Juga: Wayang Ajen suguhkan budaya lokal etnik

Para arkeolog menemukan lima bejana keramik yang menampung lebih dari 100 lempengan runcing tanah liat, yang berasal dari dekat setelah gempa bumi. Lempengan itu diyakini berasal dari periode Asyur Tengah, yang berlangsung dari 1350 hingga 1100 SM, dan dapat menjelaskan kematian kota itu dan bangkitnya kekuasaan Asiria di daerah tersebut, menurut rilis berita.

"Hampir merupakan keajaiban bahwa tablet paku yang terbuat dari tanah liat yang tidak dibakar bertahan selama beberapa dekade di bawah air," kata Peter Pfälzner, profesor arkeologi timur dekat di Universitas Tübingen dan salah satu direktur penggalian, dalam sebuah pernyataan.

Tablet-tablet itu belum diuraikan, tetapi Puljiz berhipotesis bahwa itu milik arsip pribadi.

Baca Juga: Robert Kiyosaki Ungkap Investasi Terbaik Saat ini, Bukan Emas, Perak dan Bitcoin

"Saya penasaran selanjutnya untuk melihat apa yang akan diungkapkan oleh studi teks paku tentang nasib kota dan penduduknya setelah gempa dahsyat itu," katanya.

Semua artefak yang digali, termasuk loh, disimpan di Museum Nasional Duhok.

Sebelum kota itu sekali lagi menghilang di bawah air, para peneliti menutupi reruntuhan dengan lembaran plastik ketat yang diikat dengan batu dan kerikil. Puljiz berharap langkah-langkah ini akan melindungi situs kuno dari erosi air dan mencegahnya menghilang sama sekali.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru