kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,44   -0,26   -0.03%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Kubu oposisi bangun kekuatan baru, siap akhiri kekuasaan Benjamin Netanyahu di Israel


Senin, 31 Mei 2021 / 10:06 WIB
Kubu oposisi bangun kekuatan baru, siap akhiri kekuasaan Benjamin Netanyahu di Israel
ILUSTRASI. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Sumber: Reuters | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - TEL AVIV. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang telah menjabat sejak 2009, sepertinya akan segera kehilangan tahta setelah kubu oposisi menyiapkan koalisi besar untuk membentuk pemerintahan baru di Israel.

Pemimpin partai sayap kanan, New Right, Naftali Bennett pada hari Minggu (30/5) menyampaikan dukungannya kepada kubu oposisi untuk menggulingkan Netanyahu. Sebuah langkah yang disebutnya sebagai akhir dari era politik perdana menteri berusia 71 tahun tersebut.

Pengumuman Bennett tersebut akan memungkinkan ketua oposisi Yair Lapid untuk mengumpulkan koalisi partai-partai sayap kanan, sentris dan kiri untuk segera mengatur strategi politik untuk menghadapi kubu Netanyahu.

Partai Yesh Atid pimpinan Lapid kalah dari Partai Likud yang mendukung Netanyahu dalam pemungutan suara 23 Maret lalu. Dilansir dari Reuters, Lapid menuju tenggat waktu yang disampaikan presiden Israel untuk mengumumkan pemerintahan baru pada hari Rabu (2/6).

Baca Juga: Israel dan Hamas melakukan kejahatan perang? PBB akan menyelidikinya

Bennett yang merupakan mantan kepala pertahanan dan jutawan teknologi tinggi akan menjadi ujung tombak koalisi penggulingan Netanyahu. 

"Saya mengumumkan hari ini bahwa saya bermaksud untuk bekerja dengan sekuat tenaga untuk membangun pemerintahan persatuan dengan ketua Yesh Atid, Yair Lapid," ungkap Bennett dalam pidatonya yang disiarkan melalui televisi nasional yang dikutip Reuters.

Israel telah mengadakan empat pemilihan sejak April 2019 yang berakhir tanpa pemenang yang jelas. Rangkaian pemilu ini membuat Netanyahu tetap menjabat sebagai kepala pemerintahan sementara.

Kubu koalisi secara umum memiliki misi yang sama, yakni mengakhiri 12 tahun masa jabatan Netanyahu, pemimpin terlama Israel, yang sekarang tengah diadili atas tuduhan korupsi.

Netanyahu mencoba melawan

Menanggapi pengumuman Bennett di televisi, Netanyahu menuduhnya melakukan penipuan, merujuk pada janji Bennett di masa lalu untuk tidak bergabung dengan Lapid.

Rencana Bennett untuk mendukung lebih banyak pembangunan permukiman di Tepi Barat juga diprediksi akan membuat Israel kehilangan dukungan dari luar.

Baca Juga: Israel dan Mesir bertemu dalam upaya memperkuat gencatan senjata Gaza




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×