Maskapai penerbangan Pakistan menginginkan tambahan penerbangan ke Inggris

Selasa, 06 April 2021 | 11:53 WIB Sumber: Arab News
Maskapai penerbangan Pakistan menginginkan tambahan penerbangan ke Inggris

ILUSTRASI. Corona di Inggris. REUTERS/Stefan Wermuth


KONTAN.CO.ID - ISLAMABAD. Maskapai penerbangan Pakistan International Airlines (PIA) telah meminta pemerintah Inggris untuk mengizinkan empat penerbangan tambahan ke Inggris menjelang larangan perjalanan 9 April pada orang-orang dari empat negara, termasuk Pakistan.

Mulai pukul 4 pagi pada hari Jumat, Pakistan, Kenya, Filipina, dan Bangladesh akan dimasukkan dalam daftar merah Inggris, bergabung dengan sekitar tiga lusin negara lain terutama di Afrika, Timur Tengah, dan Amerika Selatan, di tengah kekhawatiran atas penyebaran virus corona baru.

Pada hari Senin, juru bicara PIA, Abdullah Hafeez Khan, mengatakan kepada Arab News: “Orang-orang berusaha keras untuk kembali ke Inggris sebelum 9 April. Kami telah meminta empat penerbangan tambahan ke Inggris dan kami sangat berharap bahwa kami akan mendapatkan izin hari ini atau besok.

Baca Juga: Boris Johnson akan tetapkan rencana perjalanan di Inggris setelah vaksinasi dimulai

"Saat ini kami telah mengoperasikan tiga penerbangan dan kami telah mengangkut hampir 900 penumpang (ke Inggris)," katanya, seraya menambahkan bahwa PIA berencana mengoperasikan empat penerbangan lagi ke Inggris hingga Rabu. “Kami berharap dapat menampung 1.000 lebih banyak penumpang.”

Khan mencatat bahwa maskapai penerbangan Pakistan akan dapat menerbangkan 1.000 penumpang lagi ke Inggris jika pemerintah Inggris memberikan izin untuk penerbangan tambahan.

Orang Pakistan Inggris membentuk salah satu komunitas ekspatriat terbesar di Inggris. Beberapa hari sebelum dimulainya Ramadhan, ketika banyak dari mereka bepergian untuk bersama keluarga mereka selama bulan suci dan Idul Fitri, para pelancong dari Pakistan telah diberitahu bahwa mereka akan ditolak masuk dan harus membayar karantina hotel 10 hari yang mahal di Inggris di lokasi yang ditentukan.

Menteri Perencanaan Pakistan, Asad Umar, baru-baru ini mengatakan bahwa keputusan pemerintah Inggris untuk melarang masuknya orang Pakistan didasarkan pada politik, bukan sains.

“Setiap negara berhak mengambil keputusan untuk menjaga kesehatan warganya. Namun, keputusan pemerintah Inggris baru-baru ini untuk menambahkan beberapa negara, termasuk Pakistan, dalam daftar merah menimbulkan pertanyaan apakah pilihan negara didasarkan pada ilmu pengetahuan atau kebijakan luar negeri, ”tambahnya.

Selanjutnya: WHO: Program vaksin Covid-19 Eropa sangat lamban

 

Editor: Handoyo .

Terbaru