kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Media Korea Utara KCNA memuji pertemuan kejutan Trump dan Kim Jon Un


Senin, 01 Juli 2019 / 13:03 WIB
Media Korea Utara KCNA memuji pertemuan kejutan Trump dan Kim Jon Un

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  SEOUL. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden AS Donald Trump sepakat mendorong dialog untuk membuat terobosan baru dalam denuklirisasi semenanjung Korea. Hal itu dilaporkan media Korea Utara pada hari Senin pasca pertemuan kedua pemimpin pada Minggu (30/6).

Trump menjadi presiden AS pertama yang menginjakkan kaki di Korea Utara ketika ia bertemu Kim di Zona Demiliterisasi (DMZ) antara kedua Korea dan setuju untuk melanjutkan kembali pembicaraan nuklir yang macet.


"Para pemimpin utama kedua negara sepakat tetap berhubungan di masa depan juga, dan melanjutkan serta mendorong dialog produktif untuk membuat terobosan baru dalam denuklirisasi semenanjung Korea dan dalam hubungan bilateral," kata kantor berita KCNA seperti dilansir Reuters, Senin (1/7).

Pertemuan itu, yang diprakarsai tweet Trump yang menurut Kim mengejutkannya, menunjukkan hubungan antara keduanya, tetapi para analis mengatakan mereka tidak lebih dekat untuk mempersempit kesenjangan antara posisi mereka sejak mereka berjalan jauh dari pertemuan puncak pada Februari di Vietnam.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan kepada wartawan sesaat sebelum meninggalkan Korea Selatan bahwa putaran pembicaraan baru kemungkinan akan terjadi "sekitar bulan Juli" dan negosiator Korea Utara akan menjadi diplomat kementerian luar negeri.

Dalam sebuah foto yang dirilis oleh KCNA pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Yong Ho dan Pompeo ditampilkan masing-masing duduk di sebelah Kim dan Trump di Freedom House, gedung tempat kedua pemimpin melakukan pembicaraan satu lawan satu.

KCNA mengatakan bahwa selama obrolan antara Trump dan Kim, kedua pemimpin menjelaskan masalah meredakan ketegangan di semenanjung Korea, masalah yang menjadi perhatian dan kepentingan bersama yang menjadi batu sandungan dalam memecahkan masalah tersebut dan menyuarakan pemahaman penuh dan simpati.

Kim mengatakan pertemuan tersebut menandakan hubungan pribadi yang baik dengan Trump, yang memungkinkan pertemuan dramatis hanya dengan pemberitahuan satu hari dan bahwa hubungan dengan Trump akan terus membuahkan hasil yang baik, menurut KCNA.

"Keputusan berani dan berani kedua pemimpin itu yang mengarah pada pertemuan bersejarah menciptakan kepercayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya antara kedua negara yang telah terjalin dalam permusuhan yang mengakar," kata KCNA.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyambut pertemuan antara Trump dan Kim dan sepenuhnya mendukung upaya berkelanjutan dari para pihak untuk membangun hubungan baru menuju perdamaian berkelanjutan, keamanan dan denuklirisasi Semenanjung Korea yang lengkap dan dapat diverifikas. Sebagaimana dikatakan juru bicara PBB Stephane Dujarric dalam sebuah pernyataan.

"Fakta bahwa perundingan nuklir telah dimulai sangat menggembirakan, tetapi itu tidak berarti bahwa kedua belah pihak telah menyesuaikan posisi mereka dan menetapkan kondisi untuk negosiasi tingkat kerja yang berhasil," kata Kim Hyun-wook, seorang profesor di Akademi Diplomatik Nasional Korea.



Video Pilihan

TERBARU

×