kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Menlu Inggris David Cameron: Dukungan Inggris ke Israel 'Bukannya Tanpa Syarat'


Senin, 08 April 2024 / 07:22 WIB
Menlu Inggris David Cameron: Dukungan Inggris ke Israel 'Bukannya Tanpa Syarat'
ILUSTRASI. PM Israel Benjamin Netanyahu and UK Foreign Minister David Cameron Photo X /@David_Cameron


Reporter: Syamsul Ashar | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - LONDON - Menteri Luar Negeri David Cameron menegaskan dukungan Inggris terhadap tentara pendudukan Israel di Palestina bukan tanpa syarat.

Ia menyebut, dukungan Inggris terhadap Israel bergantung pada kepatuhan negara itu terhadap hukum kemanusiaan internasional. 
 
Cameron menyampaikan hal ini dalam kolom opininya surat kabar pada Minggu, beberapa hari setelah serangan udara Israel menewaskan tujuh relawan pekerja kemanusiaan, termasuk tiga orang warga Inggris.

“Dukungan kami bukannya tanpa syarat,” tulis Cameron di The Sunday Times. “Kami berharap demokrasi yang membanggakan dan sukses ini akan mematuhi hukum humaniter internasional, bahkan ketika ada tantangan.”

Pemerintah Inggris telah menjadi sekutu setia Israel untuk memerangi pejuang kemerdekaan Palestina Hamas yang menyerang Israel pada 7 Oktober. Barat menyebut serangan itu yang memicu perang Israel dan menciptakan tragedi kemanusiaan di Jalur Gaza. 

Cameron terlihat telah mengeraskan pernyataannya dalam beberapa bulan terakhir karena situasi kemanusiaan yang mengerikan di wilayah Palestina yang diblokade oleh tentara pendudukan Israel.

Cameron pada hari Minggu memperingatkan risiko kelaparan massal di Jalur Gaza Palestina, kecuali Israel mengizinkan lebih banyak bantuan masuk. Pada hari Sabtu, Inggris mengatakan akan memasok kapal angkatan laut untuk mengirimkan bantuan sebagai bagian dari upaya internasional.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu untuk menandai enam bulan sejak serangan awal Hamas, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengulangi seruannya kepada kelompok Palestina untuk membebaskan sandera Israel dan segera menghentikan pertempuran.

“Kami terus mendukung hak Israel untuk mengalahkan ancaman teroris Hamas… namun seluruh Inggris terkejut dengan pertumpahan darah tersebut, dan terkejut dengan terbunuhnya pahlawan Inggris pemberani yang membawa makanan kepada mereka yang membutuhkan,” katanya. dikatakan.

TANTANGAN HUKUM

Pemerintah Inggris juga berada di bawah tekanan untuk mempublikasikan nasihat hukum terbarunya mengenai tindakan Israel dalam perang di Gaza, yang berpotensi mempengaruhi ekspor senjata Inggris.

Pekan lalu tiga mantan hakim Mahkamah Agung bergabung dengan lebih dari 600 anggota profesi hukum Inggris dalam menyerukan pemerintah menghentikan penjualan senjata ke Israel, dengan mengatakan hal itu dapat membuat Inggris terlibat dalam genosida di Gaza.

Inggris memasok senjata senilai 42 juta pound ($53 juta) ke Israel pada tahun 2022. Pada bulan Desember, pemerintah memutuskan ekspor senjata ini harus dilanjutkan tetapi akan terus ditinjau.

Cameron mengatakan pada tanggal 8 Maret bahwa keputusan baru mengenai hal tersebut sedang dilakukan dan akan dilakukan dalam beberapa hari mendatang.

Baca Juga: Mantan PM Inggris David Cameron Kembali ke Masuk Pemerintahan Sebagai Menlu

David Lammy, calon menteri luar negeri dari Partai Buruh yang beroposisi, meminta pemerintah menerbitkan ringkasan nasihat hukum terbarunya.

"Saya sangat khawatir bahwa kewajiban kami sehubungan dengan hukum humaniter internasional dan... rezim ekspor dan perizinan kami... mungkin telah dilanggar," katanya kepada BBC.

Wakil Perdana Menteri Oliver Dowden mengatakan kepada Sky News bahwa pemerintah tidak berencana untuk menerbitkan nasihat hukum namun membantah pihaknya memberikan "kekuasaan penuh" kepada Israel.

“Tentu saja, Israel telah melakukan kesalahan dan melakukan kesalahan besar, dan kita harus meminta pertanggungjawaban mereka atas hal itu,” katanya.

"Benar bahwa kami menerapkan standar tinggi pada Israel. Namun menurut saya ada sedikit rasa senang dari beberapa orang mengenai cara mereka mendorong kasus ini terhadap Israel."




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×