kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,44   -0,26   -0.03%
  • EMAS918.000 -1,50%
  • RD.SAHAM -0.33%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Miliarder AS pelit beri donasi untuk corona, ini hasil surveinya


Senin, 08 Juni 2020 / 09:30 WIB
Miliarder AS pelit beri donasi untuk corona, ini hasil surveinya
ILUSTRASI. John Landin of Las Vegas celebrates after winning a hand of blackjack during the reopening of The D hotel-casino, closed by the state since March 18, 2020 as part of steps to slow the spread of the coronavirus disease (COVID-19), in downtown Las Vegas, Ne

Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Pandemi virus corona menyebar luas ke seluruh penjuru dunia sejak Februari 2020. Amerika Serikat (AS) menjadi salah satu negara dengan jumlah infeksi virus corona terbesar di dunia mencapai 1,98 juta penduduk dan menyebabkan kematian pada 112.000 jiwa per 6 Juni 2020.

Sayannya, meski ada banyak korban, miliarder di AS banyak yang belum tersentuh hatinya.

Survei terbaru dari Washington Post menemukan, sebanyak 50 orang terkaya di Amerika telah menyumbang sekitar US$ 1 miliar atau sebesar Rp 14 triliun (kurs Rp 14.000).

Jumlah sumbangan itu hanya sebagian kecil dari total kekayaan gabungan mereka. Dari total kekayaan gabungan, sumbangan mereka kurang dari 0,1%.

Survei juga menemukan, hampir 1/3 dari para miliarder ini belum mengumumkan memberi donasi.

Beberapa berkontribusi melalui perusahaan yang mereka miliki, bukan berkontribusi secara pribadi.

“Bahkan banyak miliarder yang menyumbang jumlah yang relatif remeh untuk Covid-19, bila dibandingkan dengan nilai tengah rata-rata rumah tangga Amerika, yang mencapai US$ 97.300," kata para pensurvei, Roxanne Roberts dan Will Hobson dikutip dari CNBC, Senin (8/6/2020).

Baca juga: Face shield mencegah penularan corona, ini panduan membuat face shield plastik mika

Roberts dan Hobson menggunakan nilai tengah ini untuk menghitung donasi yang disumbangkan oleh para miliarder.

Jeff Bezos misalnya, orang terkaya di dunia dengan kekayaan bersih mencapai US$ 143 miliar atau Rp 2.000 triliun telah menyumbang sekitar 125 juta dollar AS (Rp 1,7 triliun).

Miliarder penyumbang terbesar atas nama pribadi ada 2 nama, yakni pendiri Microsoft Bill Gates dan CEO Twitter dan Square Jack Dorsey.

Gates, yang menjadi salah satu tokoh publik paling vokal sejak awal pandemi Covid-19 mengular, telah menyumbang sekitar 300 juta dollar AS melalui Yayasan Bill dan Melinda Gates.

Dorsey, yang bukan salah satu dari 50 orang terkaya di AS pun menyumbang 1 miliar dollar AS berbentuk saham Square.

Baca juga: Lelang Avanza Veloz dari kantor pajak masih dibuka, modalnya Rp 20 juta

Dorsey, hanya berada di peringkat ke 147 dari daftar miliarder terkaya.

US1 miliar yang disumbangkan mewakili 28% dari total kekayaan bersihnya.

Sementara itu di antara 50 orang terkaya di AS, Manajer Lindung Nilai, Ray Dalio menjadi yang paling dermawan.

Dia menyumbang lebih dari 100 juta dollar AS dari kekayaan bersih 18 miliar dollar AS.
Selama pandemi Covid-19, kekayaan miliarder AS ini naik 434 miliar dollar AS antara pertengahan Maret - Mei.

Harta 5 orang terkaya di AS, antara lain Jeff Bezos, Bill Gates, Mark Zuckerberg, Warren Buffett, dan Larry Ellison telah melambung US$ 76 miliar dalam kurun waktu tersebut. (Fika Nurul Ulya)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Berapa Besar Sumbangan Para Miliarder AS untuk Penanganan Covid-19?",




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×