CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Miliarder George Soros mengoleksi bitcoin tapi tidak banyak


Kamis, 07 Oktober 2021 / 19:25 WIB
Miliarder George Soros mengoleksi bitcoin tapi tidak banyak
ILUSTRASI. Miliarder George Soros mengoleksi bitcoin tapi tidak banyak


Sumber: CNBC | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Soros Fund Management, perusahaan manajemen aset yang didirikan investor miliarder dan dermawan George Soros, mengungkapkan bahwa Soros benar memiliki bitcoin cryptocurrency.

"Kantor keluarga memiliki beberapa koin … tetapi tidak banyak,” ujar Dawn Fitzpatrick, CEO dan kepala investasi Soros Fund Management, dalam sebuah wawancara di acara Bloomberg minggu ini.

Soros Fund Management, yang terkenal menghasilkan keuntungan besar pada investasi mata uang tradisional, tidak segera menanggapi permintaan komentar CNBC ketika ditanya berapa banyak bitcoin yang dimilikinya dan kapan membelinya.

“Saya tidak yakin bitcoin hanya dilihat sebagai lindung nilai inflasi di sini,” kata Fitzpatrick seperti dilansir CBNC, Kamis (7/10). "Saya pikir itu melewati jurang ke arus utama."

Baca Juga: Efek George Soros bawa harga Bitcoin ke posisi tertinggi sejak Mei

Fitzpatrick kemudian menjelaskan bagaimana cryptocurrency sekarang memiliki nilai pasar lebih dari US$ 2 triliun, dengan lebih dari 200 juta pengguna.

Harga bitcoin, cryptocurrency paling populer di dunia, telah melonjak 10% dari sekitar US$ 50.000 pada hari Selasa menjadi lebih dari US$ 55.000 pada hari Rabu. Itu diperdagangkan pada US$ 54.726 sekitar pukul 4 pagi waktu setempat pada hari Kamis.

Seminggu yang lalu harga bitcoin adalah sekitar US$ 43.000, sedangkan pada awal tahun satu bitcoin dapat dibeli dengan harga sekitar US$ 29.000.

Reli bitcoin terbaru datang meskipun ada ancaman lanjutan dari tindakan keras peraturan dari pemerintah di seluruh dunia dan kekhawatiran tentang jejak lingkungan yang sangat besar.

Baca Juga: George Soros sebut investasi BlackRock di China kesalahan tragis

Kekhawatiran peraturan AS telah mereda minggu ini setelah Menteri Keuangan Janet Yellen dan Ketua SEC Gary Gensler mengatakan mereka tidak memiliki rencana untuk memberlakukan pembatasan pada perdagangan cryptocurrency.

"Reli baru-baru ini kontras pasar saham dengan aset seperti saham, obligasi dan emas memiliki periode kecemasan atas inflasi tinggi dan pertumbuhan ekonomi yang melambat," kata Freddie Evans, seorang pedagang penjualan di broker aset digital GlobalBlock yang berbasis di Inggris, dalam sebuah pernyataan. Rabu.

“Kemajuan bitcoin baru-baru ini bisa menjadi pengulangan sejarah setelah larangan China terhadap aktivitas crypto,” tambahnya.

Bitcoin bukan satu-satunya cryptocurrency yang melonjak tahun ini. Di tempat lain, harga eter naik lebih dari tiga kali lipat dari sekitar US$ 1.000 per koin pada awal tahun, menjadi lebih dari US$ 3.000 per koin pada hari Kamis.

Sebagian besar investor profesional berpikir bitcoin hanyalah gelembung, menurut Survei Manajer Dana Bank of America yang diterbitkan pada bulan April.

Sekitar 74% dari mereka yang menanggapi ukuran pasar yang diawasi ketat mengatakan mereka melihat cryptocurrency terkemuka sebagai gelembung. Hanya 16% yang mengatakan tidak untuk pertanyaan itu, menunjukkan alasan yang sangat spekulatif yang mereka lihat tentang bitcoin.

Selanjutnya: Ini 6 0rang terkaya baru dunia asal AS, kekayaan melejit akibat mata uang kripto

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×